RI Buka Peluang Investasi Industri AS

"produknya yang mengandung bahan kimia diperlukan sertifikasi"
Ilustrasi (net)

JAKARTA, KLIKPOSITIF -- Indonesia membuka peluang kerja sama dan investasi di sektor industri bagi para pengusaha Amerika Serikat, dengan penguatan hubungan bilateral yang diharapkan mampu memperluas pasar ekspor bagi produk dalam negeri dan meningkatkan kemitraan antara pelaku usaha kedua negara.

“Ada banyak hal yang dipertanyakan oleh delegasi Amerika. Intinya mereka meminta kepastian regulasi hingga terbukanya akses bahan baku di Indonesia,” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto usai bertemu dengan US-ASEAN Business Council di Kementerian Perindustrian, Jakarta.

Delegasi AS yang dipimpin Senior Vice President and Regional Managing Director US-ASEAN Business Council Michael Michalak ini membawa sejumlah pelaku industri asal Negeri Paman Sam tersebut, di antaranya Adobe, Amazon, Bechel, BP, Cargill, Caterpillar, Chevron, Cisco, Coca-cola, Expedia, Exxon Mobile, GE, GSK, Harley Davidson, Mattel, Oracle, Qualcomm, Time Warner, UPS, Visa dan Zoetis.

Menperin menyebutkan, misalnya dari perusahaan makanan dan minuman Coca-Cola Company, yang menanyakan soal lelang gula rafinasi. “Menurut mereka, dengan adanya lelang, akan mengubah skema business to business yang selama ini berjalan,” ujarnya.

Oleh karena itu, Kemenperin akan melakukan koordinasi dengan Kementerian Perdagangan sehingga bahan baku untuk industri tidak terganggu.

Airlangga menyampaikan, pihak GE selaku perusahaan teknologi dan jasa mengharapkan agar implementasi dan pengawasan mengenai aturan tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) dapat dilaksanakan dengan baik oleh pemerintah Indonesia.

“GE punya pabrik boiler di Surabaya, namun selama ini utilisasinya sangat rendah. Belum ada pembelian sampai sekarang,” ungkapnya.

Sementara itu, Ketua Delegasi AS memberikan apresiasi terhadap skema TKDN yangdikeluarkan oleh Kemenperin dengan menerapkan tiga jalur, yakni hardware, software dan ... Baca halaman selanjutnya