Gunung Agung Masih dalam Fase Erupsi Panjang

"Gunung Agung saat ini berstatus siaga atau berada di level III"
Gunung Agung pukul 10.21 WITA, Jumat 29 Juni 2018 (PVMBG)

KLIKPOSITIF -- Saat ini secara visual, aktivitas Gunung Agung masih didominasi emisi gas dan abu yang menyertai efusi lava ke dalam kawah (pertumbuhan kubah lava di dalam kawah).

Kepala Sub Bidang Mitigasi Gunung Api Wilayah Timur PVMBG, Devy Kamil Syahbana mengatakan ketinggian kolom hembusan berada pada kisaran 1500-2500 m di atas puncak.

Sejak Kamis (28/6/2018) sampai dini hari tadi teramati sinar api di atas kawah yang mengindikasikan kehadiran material lava segar di dalam kawah. Intensitas emisi gas dan abu mengalami penurunan tajam pada sekitar pukul 05.00 Wita.

Dalam periode pukul 06.00-12.00 Wita hembusan masih teramati dengan warna dominan putih setinggi 1500 m di atas puncak.

Menurutnya, secara kegempaan, aktivitas Gunung Agung masih didominasi oleh gempa-gempa dengan konten frekuensi rendah. Gempa-gempa dengan konten frekuensi rendah umumnya berkaitan dengan aktivitas aliran fluida.

"Di Gunung Agung, Gempa Hembusan yang terekam biasanya dimanifestasikan di permukaan berupa emisi gas dan atau abu. Tremor yang terekam di Gunung Agung dengan konten frekuensi rendah dimanifestasikan di permukaan berupa aliran lava," paparnya, yang dikutip dari laman suara.com, media jaringan klikpositif.com.

Jumlah Gempa Hembusan mengalami peningkatan sejak 25 Juni 2018 dengan 15 gempa per hari dan pada 28 Juni 2018 jumlahnya mencapai 69 gempa per hari.

Pada 27 Juni 2018 gempa frekuensi rendah lainnya yaitu Tremor Harmonik terekam sebanyak 5 kali dengan durasi berkisar 70-292 detik.

Pada 28 Juni 2018 sejak Tremor dengan konten frekuensi rendah terekam secara menerus mulai pukul 14.00 Wita dan berlangsung hingga sekitar pukul 04.00 Wita pada 29 Juni 2018. Setelah itu hingga pukul 12.00 Wita aktivitas didominasi oleh kegempaan Hembusan.

Amplitudo seismik Gunung Agung mengalami peningkatan sejak 27 Juni 2018 sekitar pukul 20.30 Wita atau sekitar 2 jam sebelum Gempa Letusan pada ... Baca halaman selanjutnya