Tanpa Bantuan Dinas Pertanian, Beginilah Nasib Para Petani di Mentawai

"keberhasilan para petani yang terdiri dari 5 kelompok tani swadaya itu bermula dari adanya bantuan bibit dari alokasi dana desa Saureinu"
Ilustrasi (DepokPos)

MENTAWAI, KLIKPOSITIF - Belum adanya bantuan dari pemerintah setempat, bukan berarti melunturkan semangat para petani di Mentawai. Seperti yang diperlihatkan para petani di desa Saureinu Kecamatan Sipora Selatan baru baru ini, tanpa adanya bantuan dari Dinas Pertanianpun mereka berhasil melakukan panen dan mampu menghasilkan 3 ton padi per hektar dari 100 hektare luas lahan sawah yang mereka garap.

Kepala desa Saureinu Tirjelius Taikatubu Oinan membenarkan keberhasilan panen raya yang dilakukan warganya itu. "Memang petani kita sekarang ini sedang panen, ya kita bersyukur karena panen yang dihasilkan dari satu hektare bisa menghasilkan 3 ton padi, " kata Tirjelius saat disambangi klikpositif di Saureinu, Rabu, (25/7).

Tirjelius menuturkan, keberhasilan para petani yang terdiri dari 5 kelompok tani swadaya itu bermula dari adanya bantuan bibit dari alokasi dana desa Saureinu. "Kita memang belum pernah dapat bantuan dari dinas pertanian, maka kita salurkan bantuan dari ADD untuk beli bibit waktu itu untuk 5 kelompok tani, dan ternyata berhasil, " ujar Tirjelius

Tirjelius mengatakan, bantuan bibit dari Alokasi Dana Desa (ADD) Saureinu tahun 2018 sebesar Rp. 50 juta rupiah yang di berikan kepada kelompok tani di desanya itu merupakan ujud kepedulian kepada para petani di desa Saureinu yang selalu giat dalam bercocok tanam padi, meski tanpa adanya bantuan dari Dinas Pertanian Kabupaten Kepulauan Mentawai. 

"Ini bentuk kepedulian kita kepada warga, karena sebelum mereka mendapatkan bantuan, lima kelompok ini sudah aktif menanam padi. Jadi kita anggarkan dari ADD untuk peningkatan ekonomi warga dibidang pertanian, " jelasnya.

Selain bibit padi, Desa Saureinu juga memberikan bantuan berupa tabung semprot kepada 5 kelompok tani itu.[Dio]