Dana Kampanye Jokowi-Ma'ruf Lebih Banyak dari Prabowo-Sandi

"Jumlah dana yang dilaporkan ke KPU, tim Jokowi-Ma'ruf sebesar Rp11 miliar dan Prabowo-Sandi Rp2 miliar"
ilustrasi dana kampanye (net)

KLIKPOSITIF -- Tim kampanye capres-cawapres Joko Widodo (Jokowi)-Ma'ruf Amin dan pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno telah melaporkan dana kampanye pemilihan presiden - wakil presiden ke Komisi Pemilihan Umum (KPU). Jumlah dana yang dilaporkan ke KPU, tim Jokowi-Ma'ruf sebesar Rp11 miliar dan Prabowo-Sandi Rp2 miliar.

"Kami baru saja menyerahkan berkas dana awal kampanye ada Rp11 miliar," ujar perwakilan tim bendahara Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf, Syafrizal di Gedung KPU RI, Jakarta dilansir dari suara.com, jaringan Klikpositif.

Dia mengatakan, dana awal tersebut terdiri atas uang tunai sebesar Rp8,5 miliar dan jasa senilai Rp2,5 miliar. Dana yang dihimpun sejak 20 September 2018 itu, dikatakannya berasal dari sumbangan perorangan serta beberapa perusahaan.

"Ada empat perusahaan. Macam-macam perusahaannya. Ada yang bergerak di bidang investasi, ada juga yang berasal dari perusahaan teknologi," tutur Syafrizal.

TKN Jokowi-Ma'ruf masih akan menghitung besarnya dana yang dibutuhkan untuk kampanye hingga April 2019 sehingga ia enggan mengatakan target dana kampanye yang dibutuhkan.

Sementara itu, dana dari capres Prabowo sebesar Rp 1 miliar dan cawapres Sandiaga Rp 1 miliar. "Pak Prabowo terus menerus mengatakan paket hemat karena dia merasakan ongkos berpolitik dan berdemokrasi sangat mahal," kata Sandiaga di Gedung KPU RI, Jakarta.

Meski mengutamakan sumber daya sendiri dulu, pihaknya masih akan berusaha menggalang dana dari perorangan atau perusahaan yang mau mengikuti aturan main yang diterapkannya.

Terkait target dana untuk kampanye yang berlangsung selama tujuh bulan itu, ia mengatakan masih melakukan penghitungan untuk mencapai besaran yang diinginkan. "Lagi dihitung untuk menekan dananya. Hasil perhitungan pertama masih terlalu mahal. Saya tidak mau berspekulasi," ujar Sandiaga.

Untuk menghadirkan pengelolaan dana kampanye yang transparan dan akuntabel, pihaknya ... Baca halaman selanjutnya