Terkait Politik, Sahabat Minta Hal Ini pada Masyarakat Setelah BTP Bebas

Basuki Tjahaja Purnama
Basuki Tjahaja Purnama (Net)

KLIKPOSITIF -- Politisi Partai Golkar, Ace Hasan Syadzily, meminta kepada semua orang untuk menghormati privasi mantan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok . Setelah bebas dari penjara , mantan terpidana kasus penodaan agama itu dianggap Ace, ingin menghabiskan waktunya bersama keluarga .

Ace mengatakan, jika dirinya berada di posisi Ahok, ia juga akan memilih menikmati menjalani kehidupan dengan keluarga dan anak-anaknya.

"Ahok harus kita hormati privasi-nya. Jika saya menjadi dia, saya ingin menjalani masa bebasnya sambil menikmati kehidupan pribadinya bersama keluarga, terutama anak-anaknya," ujar Ace kepada Suara.com, Kamis (24/1/2019).

Baca Juga

Tak hanya itu, Ace juga meminta semua pihak untuk tidak mengkaitkan Ahok dengan urusan politik. Mengingat saat ini sudah masuk masa Pilpres 2019.

"Tak dikaitkan dengan segala macam urusan politik, apalagi menjelang Pilpres 2019 ini," kata dia.

Juru Bicara Tim Kampanye Nasional pasangan Calon Presiden Joko Widodo dan Calon Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengklaim tidak pernah membahas isu politik saat menjenguk Ahok di Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat. Sebab, Ace khawatir Ahok trauma atas kasus yang dihadapinya yang tak lepas dari persoalan politik.

"Karena penyebab kasus yang menimpa Ahok itu tidak bisa lepas dari persoalan politik. Saya bicara tentang kemanusiaan dan keseharian di penjara itu," ucapnya.

Ahok kata Ace, mengaku gembira selama berada di penjara. Selain itu Ace mengatakan keseharan Ahok hanya dihabiskan untuk membaca dan menulis buku.

"Salah satu buku yang ditulisnya berjudul “Kebijakan Ahok” dimana saya juga ikut memberikan testimoninya dalam buku itu. Bahkan dia masih bisa membantu orang," tutur Ace.

Saat masih berada di balik jeruji besi, Ace mengatakan banyak teman dan sahabat yang mengunjunginya dari seluruh Indonesia. Para sahabat Ahok juga mengirimkan makanan selama Ahok berada di Mako Brimob.

"Memang untuk menjenguknya harus diatur waktunya dengan super ketat. Setiap tamu hanya diizinkan 30 sampai 1 jam untuk ketemu dengan Ahok. Katanya, banyak yang mengirimkan makanan, terutama buah-buahan. Bahkan banyak buah-buahan unik yang tidak pernah ditemukannya selama di luar penjara, tapi di dalam penjara dia mendapatkannya," kata dia.

Lebih lanjut, Ace menilai Ahok merupakan sosok sahabat yang bertanggungjawan. Ia juga tetap menjadi magnet pemberitaan maupun pembicaraan masyarakat.

"Bagi saya, Ahok tetaplah seorang Sahabat. Dia telah mempertanggung jawabkan apa yang dilakukannya dengan menjalani hukuman selama dua tahun. Dia pribadi yang unik. Tetap menjadi magnet pemberitaan media dan pembicaraan masyarakat," tandasnya.

Sebelumnya staf pribadi Ahok yang juga caleg DPRD Jakarta dari PDIP, Ima Mahdia membenarkan kalau Ahok sudah keluar dari rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok. Ahok di jemput putranya Sean Nichloas pada pukul 07.30.

"Bapak Basuki Tjahaja Purnama (BTP) sudah keluar dari Mako Brimob Kelapa Dua kurang lebih pukul 07.30 WIB," ujarnya kepada wartawan.

Lebih lanjut, Ahok dikabarkan langsung menuju ke kediamanya setelah dijemput dari Mako Brimob, Kelapa Dua Depok.

"Dijemput putra sulungnya Nicholas Sean dan perwakilan dari Tim BTP, langsung menuju kediaman," terangnya. (*)

Video

Sumbar Kesulitan Solar

YouTube channel KlikPositif.com

Penulis: Eko Fajri