Menjelang Pemilu, Wacana Daerah Istimewa Minangkabau Kembali Dicanangkan

Cagar Budaya Rumah Gadang Baanjuang Nur Sutan Iskandar di Sungai Batang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam
Cagar Budaya Rumah Gadang Baanjuang Nur Sutan Iskandar di Sungai Batang, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam (KLIKPOSITIF/Joni Abdul Kasir )

PADANG, KLIKPOSITIF - Lama tidak terdengar, kini menjelang Pemilu pergantian nama Provinsi Sumatera Barat menjadi Daerah Istimewa Minangkabau (DIM) Kembali dicanangkan.

Anggota DPD RI Leonardy Harmainy menegaskan, perubahan nama daerah yang bersifat khusus dan istimewa diatur undang - undang dan termaktub dalam Pasal 18 B ayat 1 UUD 1945.

"Maka wajar masyarakat Sumbar atau Minangkabau berupaya menjadikan Provinsi Sumbar berganti nama menjadi Provinsi Daerah Istimewa Minangkabau (DIM)," ujarnya, Minggu, 17 Maret 2019.

Baca Juga

Dijelaskannya, ada 3 daerah yang bertahan sejak Republik ini ada yaitu yaitu Aceh, Yogyakarta dan Sumatera Barat. Sementara daerah lainnya ada yang bergabung dengan Republik Indonesia Serikat.

"Kenyataan ini bisa jadi pertimbangan dalam permohonan menjadikan Sumbar sebagai Daerah Istimewa. Dua daerah yang sama-sama bertahan di tubuh Republik sejak awal kemerdekaan sudah berstatus istimewa. Pertanyaannya kenapa Sumbar belum berstatus istimewa?," jelasnya.

Untuk itu seharusnya pemerintah daerah mengajukan surat untuk mendesak pemerintah memberlakukan DIM. Begitu juga MUI, LKAAM, MTKAAM, Muhammadiyah, NU, Tarbiyah-PERTI dan elemen lain di daerah ini harus satu suara. Mendesak digantinya Provinsi Sumbar dengan Provinsi Daerah Istimewa Minangkabau . Tapi alangkah baiknya sebelum mengirimkan surat, dilakukan dulu lobi-lobi yang intensif dengan pihak-pihak terkait.

Menurut Leonardy, perjalanan panjang perjuangan DIM ini harusnya pada 2019 harus menunjukkan perkembangan yang signifikan. Dia tahu bahwa DIM ini pernah dimunculkan Muchtar Naim saat menjadi Anggota DPD RI. Namun belum menunjukkan hasil yang memuaskan.

Sembil berseloroh Pimpinan DPRD Sumbar 2004-2014 ini menyarankan momen jelang pemilu bisa saja dimafaatkan untuk kesuksesan perjuangan DIM. Tawarkan kepada Calon Presiden yang mau memperjuangkan DIM dan mau menjalankan amanat undang-undang tersebut setelah terpilih nantinya.

“Sebenarnya kita sudah jauh terlambat menggagasnya. Bisa jadi disebabkan kita belum satu suara dalam memperjuangkannya, atau bisa juga karena kita berjuang secara organisasi parsial sehingga terkesan ekslusif. Kini saatnya merapatkan barisan. Masyarakat di 19 daerah kabupaten/kota harus satu suara,” himbaunya.

Intinya, kerja dari Badan Persiapan Provinsi Daerah Istimewa Minangkabau (BP2DIM) ini terus dilaksanakan. Apalagi sudah ada Focus Grup Discussion (FGD) yang difasilitasi oleh Pemerintah Kota Padang pada 20 Februari lalu. Sehingga lurah beserta jajarannya tidak perlu ragu lagi dalam memberikan kontribusi nyata.

“Lanjutkan perjuangan itu. Namun ada baiknya desakan-desakan dari berbagai elemen ini diperlukan juga untuk mendorong pemerintah cepat melaksanakan amanat-undang-undang ini,”pungkasnya.

Sementara itu Ketua BP2DIM, Dr. Wellya Roza menyebutkan pertemuan dengan Anggota DPD RI memberikan harapan bagi Pengurus BP2DIM, perjuangan mereka beberapa tahun ini akan membuahkan hasil. Dilaporkannya sebagai perkembangan terbaru, BP2DIM akhirnya bisa mempunyai sekretariat. Keberadaan sekretariat ini makin mengokohkan perjuangan mereka untuk merealisasikan Provinsi Daerah Minangkabau.

"Setelah ada sekretariat, perjuangan lebih fokus, bahkan FGD pun bisa dilaksanakan dengan dukungan dari Pemko Padang," ujarnya.

Dukungan datang pula dari UNP Gubernur Sumbar yang menyokong Kongres Masyarakat Minang. Ketua MTKAAM Sumbar Dr. H. Irfianda Abidin, Dt. Pangulu Basa mengatakan MTKAAM sangat mendukung langkah-langkah yang dilakukan BP2DIM.

Ketua LKAAM Sumbar, M. Sayuti Dt. Rajo Pangulu menyebutkan kehadiran Leonardy dalam pertemuan BP2DIM memberikan semangat yang kuat bagi perjuangan BP2DIM kedepannya. Kehadiran pejabat negara dan memberikan pemikiran-pemikiran yang bernas memberikan arti tersendiri bagi perjuangan ini.

Dia pun menyarankan diperlukan hal-hal penguat seperti salah satu kota di Sumbar yaitu Bukittinggi telah dijadikan penyambung nyawa Republik Indonesia. Adanya Syafruddin Prawiranegara Pemerintah Darurat Republiknya Indonesia telah membuka mata dunia bahwa Republik Indonesia masih ada.

Sebelumnya, Sabtu (16/3) digelar pertemuan dengan Badan Persiapan Provinsi Daerah Istimewa Minangkabau , tokoh-tokoh pendukungnya dan para Lurah di Kecamatan Nanggalo, Kota Padang. (*)

Baca Juga

Penulis: Joni Abdul Kasir

Video Terbaru

Kakek yang Viral Beli Obat dengan Uang Mainan Akan Segera Umrah

YouTube channel KlikPositif.com