Ukuran Massa Bulan Berkurang, NASA Sebut Kemungkinan Gempa

"Permukaan bulan yang keras lalu kelamaan akan meretak dan membentuk garis patahan"
ilustrasi bulan (net)

KLIKPOSITIF -- Seperti yang dilaporkan NASA, ukuran massa bulan kian menyusut. Hal ini berpengaruh pada kerutan yang bisa menyebabkan gempa. Penyusutan ukuran massa bulan ini berpengaruh pada bagian intinya yang semakin mendingin.

Permukaan bulan yang keras lalu kelamaan akan meretak dan membentuk garis patahan. Akibat fenomena ini, permukaan bulan menjadi lebih rendah 150 kaki atau setara 45 meter dalam beberapa ratus juta tahun terakhir.

Melalui akun Twitter miliknya, NASA memamerkan beberapa tampilan retakan pada bulan yang membuat ukuran massa semakin menyusut. NASA menyebutkan jika patahan ini terus terjadi, sangat memungkinkan terjadi gempa di bulan.

Pihak NASA menjelaskan jika fenomena ini merupakan proses sebab akibat. Sependapat dengan NASA, para ilmuwan juga menduga jika gempa bulan ini terjadi akibat garis patahan yang semakin banyak dan membesar.

Para ilmuwan lalu sepakat bahwa penyusutan ukuran massa bulan ini masih aktif terjadi dan memungkinkan potensi gempa di era modern saat ini.

Dilansir dari Time.com, Thomas Watters selaku penulis utama penelitian dan ilmuwan senior di Pusat Studi Bumi dan Planet di Museum Dirgantara dan Luar Angkasa Smithsonian, gempa di bulan bisa saja menjadi kuat dalam waktu yang akan datang.

Sebelumnya, NASA baru saja mengumumkan mengenai adanya kandungan air yang ada di permukaan bulan. Air di permukaan bulan ini dapat membeku menjadi es dan berubah menjadi molekul air yang tersebar.

Walaupun tidak menjelaskan mengenai bahaya dari gempa bulan, namun, ilmuwan dan NASA sepertinya akan terus secara serius melakukan pengamatan mengenai ukuran massa bulan yang kian menyusut ini. (*)

sumber: HiTekno