Kapolri Sebut Empat Pejabat Negara Ini Diancam Ditembak saat Aksi 22 Mei

Wiranto bersama dengan Kapolri dan Panglima TNI dalam pemaparan kasus aksi 22 Mei.
Wiranto bersama dengan Kapolri dan Panglima TNI dalam pemaparan kasus aksi 22 Mei. (Suara.com)

KLIKPOSITIF -- Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengungkap empat pejabat yang diancam ditembak mati oleh pendemo 22 Mei pada kerusuhan 22 Mei pada 21-22 Mei 2019 lalu. Diantara pejabat itu adalah pejabat sekelas menteri.

Mereka adalah Menkopolhukam Wiranto, Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan, Kepala BIN Budi Gunawan dan Staf Khusus Presiden Bidang Intelijen Gories Mere. Tito mengatakan hal itu terungkap dari hasil pemeriksaan resmi.

"Mereka menyampaikan nama Pak Wiranto, Pak Luhut Menko Maritim, Pak Kabin, keempat Gories Mere," kata Tito di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Selasa (28/5) dilansir Suara.com, jaringan KLIKPOSITIF .

Baca Juga

Polisi sudah menetapkan enam tersangka dalam kasus ancaman pembunuhan 4 pejabat negara. Dalam kasus ini, polisi juga menyita berbagai jenis senjata api dan rompi antipeluru, kemudian sejumlah mata uang dolar Singapura yang nilainya sekitar Rp150 juta sebagai bagian dari janji pemberian uang.

Berikut keenam tersangka yang ditangkap polisi:

HK, warga Bogor.
Perannya 'leader' mencari senjata api sekaligus mencari eksekutor dan memimpin tim turun pada aksi 21 Mei. Dia ada pada saat 21 Mei membawa revolver jenis taurus. HK yang menerima uang Rp150 juta ditangkap Selasa (21/5) pukul 13.00 WIB di lobi Hotel Megaria, Menteng, Jakarta Pusat.

AZ, warga Ciputat Tangerang Selatan.
Peran mencari eksekutor sekaligus eksekutor. Ditangkap Selasa (21/5) pukul 13.30 WIB di terminal 1 C Bandara Soekarno-Hatta.

IF, warga Kebon Jeruk Jakarta Barat.
Perannya eksekutor menerima uang Rp5 juta. Ditangkap Selasa (21/5) 20.00 WIB di pos Peruri Kantor Sekuriti KPBD Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

TJ, warga Cibinong.
Peran sebagai eksekutor menguasai senpi rakitan mayer cold 22, senpi laras panjang mayer cold 22. Menerima uang Rp55 juta. Ditangkap Jumat (24/5) 08.00 WIB di parkiran Indomaret Sentul, Citereup. TJ kita periksa urinenya positif methamphetamine dan amphetamine.

AD, warga Rawa Badak Utara, Koja, Jakarta Utara.
Peran sebagai penjual 3 pucuk senpi. Satu rakitan jenis mayer, satu laras pajang, satu laras pendek, ke HK. Menerima uang Rp26,5 juta. Ditangkap pada Jumat (24/5) 08.00 WIB di daerah Swasembada dan dia juga positif amphetamine, metamphetamine dan benzo.

AF alias Fifi (perempuan) warga Rajawali, Pancoran, Jakarta Selatan.
Peran sebagai pemilik dan penjual senpi revolver taurus ke HK. Menerima uang Rp50 juta. Ditangkap Jumat (24/5) di Bank BRI Thamrin. (*)

sumber: Suara.com

Baca Juga

Penulis: Agusmanto

Video Terbaru

Sumbar Kesulitan Solar

YouTube channel KlikPositif.com