Asteroid dengan Bulan Sendiri Melintas di Bumi, Peneliti Sebut Potensi Bahaya

"Bentuknya yang cukup besar membuat asteroid ini cukup bahaya jika berada terlalu dekat dengan Bumi"
ilustrasi asteroid (net)

KLIKPOSITIF -- Alam semesta dihebohkan dengan kemunculan asteroid dengan bulan sendiri yang melintasi Bumi pada Sabtu (25/5) lalu. Asteroid ini disebut-sebut berpotensi bahaya bagi Bumi.

Penelitian lalu segera dilakukan untuk memeriksan batuan luar angkasa dengan kode Asteroid (66391) 1999 KW4 ini. Dilansir dari CNET, asteroid ini disebut merupakan bagian dari sistem biner yang merupakan asteroid besar yang bertugas mengorbit bulan yang lebih kecil.

Benda langit ini memiliki diameter hampir 1 mil atau 1,5 kilometer. Sedangkan satelitnya sendiri berukuran sekitar sepertiga dari lebar satu mil atau 0,5 kilometer. Sebelumnya, asteroid ini pertama kali ditemukan 20 tahun lalu dan kembali ke Bumi pada Sabtu pada pukul 4.05 waktu setempat.

Ukuran asteroid yang cukup besar ini membuat siapa saja yang menggunakan teleskop dengan diameter 8 inci akan melihat asteroid tersebut di angkasa. Sistem biner yang bergerak cepat yaitu sekitar 77.446 kilometer per jam yang memudahkan pengamat amatir untuk melihatnya.

Bentuknya yang cukup besar membuat asteroid ini cukup bahaya jika berada terlalu dekat dengan Bumi. Namun, sekarang ini asteroid tersebut sudah berada di jarak yang cukup aman dari Bumi yaitu sekitar 5,182 juta kilometer.

Menurut prediksi, jarak terdekat antara asteroid dan Bumi akan terjadi pada tahun 2036. Kedatangan asteroid ini nantinya akan membuat objek tersebut jadi yang paling besar yang pernah datang ke Bumi.

Hingga kini, beberapa observatorium terbesar di dunia tengah melakukan pengamatan untuk mendapat lebih banyak data terkait asteroid tersebut. Walaupun cukup membuat heboh masyarakat dan badan observatorium dengan kehadirannya, beruntung asteroid dengan bulan sendiri ini sudah melewati Bumi. (*)

sumber: HiTekno