Ketua PWI : Media Mainstream Dibutuhkan untuk Lawan Hoaks

Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat Atal S Depari
Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat Atal S Depari (kominfo.go.id)

KLIKPOSITIF -- Media mainstream masih dibutuhkan untuk melawan penyebaran berita hoaks . "Karena produk media mainstream adalah produk jurnalistik yang benar," kata Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat Atal S Depari, dalam Diskusi Media Forum Merdeka Barat (FMB) 9 di Ruang Serba Guna, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Jakarta, Rabu (26/6/2019).

Dalam diskusi bertajuk "Pers di Pusaran Demokrasi" itu, Depari menyatakan saat ini publik akan senantiasa percaya kepada hasil kerja wartawan.

baca juga: Beredar Pesan Adanya Kuota 10 Gb Gratis saat Pandemi COVID-19, Hoaks

“Banyak orang yang mengatakan bahwa medsos seperti ancaman bagi pers yang serius. Tapi saya tidak begitu yakin. Menurut saya, kepercayaan publik sejainya tetap berada di pundak wartawan,” tandasnya, yang dikutip dari laman kominfo.go.id.

Mengapa demikan, Atal menjelaskan, karena cuma wartawan yang memiliki pedoman penulisan, ada kode etik, dan produknya terverifikasi.  “Oleh karena itu, pers profesional tetap yang terpercaya dan terbaik. Asal mereka menghasilkan produknya dengan benar,” tuturnya. 

baca juga: Kakan Kesbangpol Payakumbuh Ingatkan Warga Bahaya Hoaks

Lebih lagi, Atal menjelaskan, dengan berpegang pada pedoman penulisan jurnalistik, maka pers tidak mungkin melakukan kebohongan. Sedangkan di sisi lainnya, sambung dia, ini era di mana siapapun bisa melakukan kebohongan informasi. 

 “Jadi mengapa pers tetap layak dipercaya, karena ada regulasi dan aturan yang mengkoridori kinerja jurnalis dalam menghasilkan informasi,” pungkasnya. 

baca juga: Hingga Tadi Malam, Mafindo Catat 301 Hoaks tentang COVID-19

Hadir sebagai narasumber dalam FMB 9 kali ini antara lain Ketua Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Yuliandre Darwis dan Ketua Komisi Hubungan Antar Lembaga Dewan Pers Agus Sudibyo. (*)

Penulis: Iwan R