Kirab Budaya Tandai Puncak Festival Lima Gunung di Magelang

Kirab budaya
Kirab budaya "Pala Kependhem" (ANTARA FOTO)

KLIKPOSITIF - Kirab budaya "Pala Kependhem" secara meriah dilakukan oleh ratusan seniman petani menandai puncak Festival Lima Gunung XV/2016 di kawasan antara Gunung Merapi dan Merbabu Dusun Keron, Desa Krogowanan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Minggu 24 Juli 2016.

Kirab dengan dipimpin salah satu tokoh kejawen Komunitas Lima Gunung (Merapi, Merbabu, Andong, Sumbing, dan Menoreh) Sitras Anjilin itu, melewati lingkar dusun yang telah dihiasi dengan berbagai properti berbahan baku alam dari bambu dan jerami.

Dilansir dari laman Ant, mereka yang ikut dalam kirab tersebut juga datang berbagai kelompok kesenian dari desa-desa sekitar dan seniman yang selama ini berjejaring dengan komunitas seniman petani tersebut, serta puluhan orang yang sedang berjuang mempertahankan tradisi kegiatan Pasar Tiban Paingan Alun-Alun Kota Magelang dari rencana pemerintah kota setempat memindahkan ke kawasan Lapangan Rindam IV/Diponegoro di daerah setempat.

Baca Juga

Dalam kirab itu, mereka mengenakan berbagai pakaian kesenian tradisional dan kontemporer. Mereka mengusung properti berupa patung "Dewi Sri" (lambang kesuburan pertanian) yang sedang membawa "pala kependhem" antara lain umbi, singkong, gembili, dan tales.

Sejumlah kelompok kesenian juga membawa dengan tampah berupa "pala kependhem" dalam kirab tersebut. Tema festival selama seminggu (19-24 Juli 2016) adalah "Pala Kependhem" untuk merefleksikan berbagai kekuatan ketahanan pangan dan nilai-nilai moral budaya yang tersimpan dalam masyarakat.

Berbagai tetabuhan alat musik gamelan mengiringi para peserta kirab dari halaman "Panggung Tela" dan berakhir di "Panggung Kimpul" atau panggung utama pementasan kesenian dalam festival tersebut.

Suasana di kawasan antara Gunung Merapi dan Merbabu yang cerah, terkesan makin memperkuat kemeriahan kirab budaya yang menjadi ciri khas penyelenggaraan Festival Lima Gunung.

Mereka kemudian berkumpul di depan "Panggung Kimpul" dengan properti antara lain gunungan raksasa terbuat dari anyaman bambu dan jerami, penjor jerami dengan berbagai motif karya masyarakat Dusun Keron di bawah Sanggar Saujana pimpinan Sujono yang juga salah satu pimpinan Komunitas Lima Gunung.

Dalam konfigurasi yang eksotik di arena panggung itu, mereka melakukan doa dipimpin Sitras Anjilin dan Ketua Komunitas Lima Gunung Supadi Haryanto untuk kemakmuran pertanian di kawasan lima gunung dan kesuburan tanah pertanian.

"Di tempat ini berkumpul hati dan kepercayaan sendiri-sendiri. Semua tercipta oleh Tuhan dan mendapatkan perlindungan keselamatan dari Tuhan. Kita berdoa untuk ketenteraman keluarga dan sanak kadang petani," kata Supadi dalam bahasa Jawa ketika mengajak berdoa mereka semua yang terlibat dalam festival dan ribuan masyarakat yang menyaksikan pergelaran tersebut.

Sitras mengatakan "Dewi Sri" sebagai lambang kesuburan pertanian, sedangkan kirab budaya itu mengingatkan masyarakat luas agar mencintai alam dan makhluk hidup.

"Makhluk hidup dan alam, bagaikan air dengan ikan. Ikan yang tidak memperhatikan air, tentu sama dengan bunuh diri. Petani yang menggarap sawah tanda cinta kepada alam," katanya.

Video

Sumbar Kesulitan Solar

YouTube channel KlikPositif.com

Penulis: Fitria Marlina