Pengerjaan Fisik Check Dam Pengendali Sedimen Batang Kuranji Sudah 90 Persen

"Hingga hari ini (8/8), progres fisik check dam yang akan difungsikan untuk air baku kondisinya sudah 90 persen"
Check Dam Pengendali Sedimen Batang Kuranji yang terletak sekitar 500 meter dari Unand arah ke Hutan (KLIKPOSITIF/Joni Abdul Kasir )

PADANG, KLIKPOSITIF - Dalam waktu dekat kampus Unand dan sekitarnya (masyarakat Limau Manis) akan dialiri air baku yang bersumber dari pembangunan infrastruktur Dam Pengendali  (Check Dam) di Segmen Hulu Batang Kuranji di Limau Manis.

Hingga hari ini (8/8), progres fisik check dam yang akan difungsikan untuk air baku kondisinya sudah 90 persen.

Hal itu disampaikan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Sungai Pantai II Balai Wilayah Sungai Sumatera V Dirjen Sumber Daya Air Nur Iman saat peninjauan check dam dari rombongan Unand yang dipimpin Rektor Unand Tafdil Husni.

"Insyaallah November selesai khusus untuk air baku. 10 persen lagi pengerjaan investasi sistem penyedia air bersih (Intake) dan penyelesaian bangunan penunjang," jelasnya.

Dilanjutkannya, terdapat 3 kegiatan dalam Proyek Pembangunan Bangunan Pengendali Sedimen Batang Kuranji dan Anak Sungainya (Segmen Hulu) Kota Padang ini. Pertama pengendalian banjir, pemanfaatan air baku kampus Unand dan sekitarnya serta sebagai pemutar turbin Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTM)  yang akan mengaliri listrik kampus Unand.

Dikerjakan oleh lintas Kementerian, ada PUPR melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sumbar dan Balai Wilayah Sungai Sumatera V Dirjen Sumber Daya Air dan Kementerian ESDM membuat kesepakatan kerja atau momerandum of action dengan Unand. Masing-masing lembaga membangun sesuai kewenangannya.

Pembangunan Cekdam di Segmen Hulu Batang Kuranji di Limau Manis Universitas Andalas bekerjasama dengan pihak ketiga seperti PT. PP (Persero) Tbk,  PT. Virama Karya (Persero), PT. Belka Ceria Persada, PT. Jasuka Bangun Pratama, PT. Bayu Surya Bakti Konstruksi (KSO).

Disampaikannya, terkait pengariran untuk kebutuhan pemutar turbin PLTMH, masih terkendala jalur pipa sekunder dengan medan terjal dan curam. Namun persoalan itu sedang dicarikan solusinya sehingga Unand bisa dialiri listrik dari ... Baca halaman selanjutnya