Soal UU KPK, Sekjen PPP Sarankan Presiden Ajukan Legislative Review

"Arsul menilai apabila Perppu KPK dipaksakan dan dikeluarkan oleh Presiden, justru dikhawatirkan akan ditolak DPR"
Presiden Joko Widodo (net)

KLIKPOSITIF-Sekjen PPP Arsul Sani mengatakan Presiden Joko Widodo sebaiknya mengajukan legislative review untuk meredam polemik terkait dengan penerbitan UU KPK hasil revisi tersebut. Arsul menjelaskan bahwa ketimbang menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang atau Perppu, Jokowi bisa mengajukan legislative review ke DPR.

Legislative review ialah upaya untuk mengubah undang-undang melalui DPR. Prosesnya yakni dengan cara pengusulan UU baru atau revisi UU. "Caranya gimana? Begitu alat kelengkapan dewan (AKD) terbentuk di prolegnas, kita bicarakan sekaligus Prolegnas 2020 pemerintah ajukan revisi UU KPK atas UU hasil (UU KPK) revisi itu," kata Arsul dilansir dari Suara.com.

Usulan Arsul tersebut disampaikan lantaran masih ada celah kesempatan kalau UU KPK hasil revisi tersebut hendak dibatalkan. Karena menurutnya, penolakan dari banyak fraksi di DPR mungkin saja bisa terjadi. "Kalau mayoritas fraksi menilai tidak pas, bisa saja ditolak. Kan itu tidak menyelesaikan masalah," katanya.

Arsul juga menilai apabila Perppu KPK dipaksakan dan dikeluarkan oleh Presiden, justru dikhawatirkan akan ditolak DPR. Nanti yang muncul malah ketegangan tiada akhir di antara pemerintah dengan DPR. "Kalau dipaksakan kemudian ditolak DPR akan timbul ketegangan baru. Daripada tegang terus-terusan lakukan legislatif review. Ini bisa cepat kok, setelah AKD terbentuk akhir bulan ini, November bekerja paling lambat Januari diusulkan revisinya," ujarnya.

Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK akan segera berlaku mulai 17 Oktober 2019 nanti. UU ini telah menuai banyak protes dari kalangan masyarakat dan mahasiswa. Serangkaian aksi unjuk rasa telah digelar oleh mahasiswa dan warga sipil sebagai bentuk protes atas UU yang dinilai melemahkan KPK. Mahasiswa dan gabungan masyarakat sipil meminta Presiden Jokowi segera mengeluarkan Perppu untuk UU KPK ini.