Ilmuwan: Pria Lebih Rentan Terhadap Virus Corona

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF -Wabahvirus coronaatau yang sekarang memiliki nama resmiCovid-19belum berhenti menginfeksi banyak orang. Para ilmuwan sendiri percaya bahwapriabisa lebih rentan terhadap virus corona karena mereka mungkin memiliki respon kekebalan yang lebih lemah terhadap penyakit, menurut sebuah kolom olehFinancial Times.

Dilansir dariFox News,Covid-19 telah membunuh lebih dari 1.300 orang dan menginfeksi lebih dari 60.000 di seluruh dunia pada hari Kamis (13/02/2020).

baca juga: BPJamsostek Cabang Padang Berikan Bantuan APD kepada RS Unand

Sekitar dua pertiga dari 99 pasien yang terinfeksi dirawat di rumah sakit Wuhan bulan lalu adalah laki-laki, tulis penulis sains Anjana Ahuja, mengutip sebuah studi medisLancetyang diterbitkan pada 30 Januari.

"Ini perbedaan mencolok. Sebuah gambar muncul pada 2019-nCoV (sekarang Covid-19) sebagai patogen baru yang secara tidak proporsional memengaruhi pria yang lebih tua, khususnya mereka yang memiliki penyakit seperti jantung dan diabetes," ungkapnya.

baca juga: Volkswagen Gandeng Ford Motor Company Garap Mobil Baru

Dia mengatakan kemungkinan alasan untuk perbedaan jumlah pasien antara pria dan wanita bisa karena kebiasaan merokok, variasi perawatan di rumah sakit dan perbedaan hormon yang dapat memengaruhi responsistem kekebalan tubuh.

Wanita rentan terhadap penyakit autoimun, yang menyebabkan bagian dari sistemkekebalan tubuhmereka menjadi lebih kuat untuk mengimbanginya, yang menghasilkan kemungkinan respons yang lebih kuat terhadap virus corona.

baca juga: PSBB Jilid III, Camat Payakumbuh Selatan Siap Disiplinkan Warga di 6 Kelurahan

Wanita juga secara rutin hidup lebih lama dari laki-laki pada enam hingga delapan tahun dan lebih mungkin mencapai usia 100, menurut WHO.

Stanley Perlman, seorang ahli imunologi di University of Iowa dan rekan-rekannya menyarankan bahwa hormon, termasuk Estrogen, bisa menjadi pertahanan yang mungkin melawan virus .

baca juga: DPRD Sumbar Sambut Baik Wacana Perda New Normal oleh Gubernur

Perlman mempelajari bagaimana SARS (penyakit yang sering dibandingkan dengan covid-19) berdampak pada tikus jantan dan betina. Dia menyimpulkan bahwa tikus jantan terpengaruh dalam jumlah yang lebih besar, sambil menambahkan bahwa studinya konsisten di seluruh virus corona, menurut FT.

Dua penelitian pada pasien SARS dan MERS, menemukan bahwa pria memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi untuk kedua penyakit.

Satu studi menunjukkan bahwa dari 1.800 pasien SARS, pria memiliki tingkat 9 persen lebih tinggi. Sebuah studi pada 2019 terhadap 229 pasien MERS menunjukkan bahwa pria memiliki tingkat kematian enam persen lebih tinggi daripada wanita, FT melaporkan.

"Beberapa ilmuwan sekarang yakin bahwa perbedaan jenis kelamin dalam data klinis mencerminkan kerentanan laki-laki yang asli terhadap virus corona, daripada bias dalam paparan," kata Ahuja.

"Pengamatan menambah bukti yang berkembang bahwa secara imunologis, pria adalah jenis kelamin yang lebih lemah," tambahnya.

Editor: Eko Fajri