Usai Benahi Infrastruktur, Ini Program Jokowi Pada 2018

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla
Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla (setkab)

KLIKPOSITIF -- Setelah pembangunan infrastruktur yang banyak pada beberapa tahun terakhir dan mulai selesai, pemerintah mulai 2018 mendatang akan masuk ke pembangunan sumber daya manusia (SDM) secara besar-besaran atau masif.

“Hal ini harus dilakukan, karena kalau tidak kita mulai, kekuatan penduduk usia produktif kita yang 60 persen dari total penduduk Indonesia itu bisa hilang,” kata Presiden Jokowi kepada wartawan usai menghadiri acara penyerahan Sertifikat Kompetensi Pemagangan kepada peserta program pemagangan di Balai Besar Pengembangan Latihan Kerja (BBPLK) Bekasi, Jawa Barat.

baca juga: Ternyata Tak Perlu Sertifikat Vaksin untuk Urus Dokumen Kependudukan

Nanti kalau pembangunan SDM ini sudah masuk ke anggaran yang betul-betul besar-besaran, Presiden menegaskan, industri, pabrik, manufaktur, akan dilibatkan, termasuk urusan upah.

“Mungkin bisa saja Pemerintah nanti berkontribusi. Bisa saja melalui kontribusi subsidi di upah, bisa saja lewat pengurangan pajak. Saya kira banyak pilihan yang bisa dikerjakan,” ujar Presiden Jokowi.

baca juga: Pemerintah Tetapkan Standar Kelulusan CPNS 2021, Ini Info Lengkapnya

Dalam kesempatan itu, Presiden Jokowi juga memuji kondisi Balai Latihan Kerja (BLK) di Bekasi yang dinilainya sudah bagus. Menurut Presiden, peralatannya bagus, gedung juga bagus, instruktur juga standarnya bagus. Untuk itu, pemerintah akan fokus.

“Jadi di BLK di Bekasi ini konsentrasi di elektronika dan IT. Nanti di tempat lain akan berbeda lagi, di keterampilan yang lain, di kejuruan yang lain, di bidang yang lain,” terang Presiden Jokowi.

baca juga: RS Hampir Penuh, Luhut Minta Pemda DIY Tingkatkan Kapasitas Tempat Tidur

Adapun mengenai pemberian bantuan modal usaha kepada salah satu peserta program Sertifikasi Kompetensi Pemagangan, Kepala Negara mengingatkan, bahwa pengusaha-pengusaha pemula juga perlu disuntik, dimotivasi, didorong agar banyak lagi anak-anak muda yang tertarik masuk ke dunia usaha. (*)

Sumber: Setkab

baca juga: Kebijakan PSBB Hingga PPKM Tidak Akan Efektif Tanpa Testing dan Tracing yang Masif

Penulis: Eko Fajri