Nasrul Abit: Dengan Jiwa Kepanduan, Pramuka Dapat Menjadi Benteng kepribadian Bangsa

Ketua Kwatir Daerah 03 Gerakkan Pramuka Sumatera Barat sekaligus Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit
Ketua Kwatir Daerah 03 Gerakkan Pramuka Sumatera Barat sekaligus Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit (ist)

PADANG, KLIKPOSITIF -- Pramuka diharapkan sebagai wadah pembelajaran dengan jiwa kepanduan (pembangunan mental, moral dan jasmaniah dan latihan-latihan untuk menjadi warga negara yang baik) dapat memberikan solusi dari segala tantangan, halangan dan acaman terhadap keberadaan bangsa dengan generasi yang optimis, berkepribadian, berbudi pekerti, cerdas dan berdaya saing yang profesional.

Hal ini disampaikan Ketua Kwatir Daerah 03 Gerakkan Pramuka Sumatera Barat sekaligus Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit pada acara Rapat Kerja (Rakerda) pertama tahun 2018 di aula gedung pramuka Sumbar , di Padang Rabu malam (28/3/2018).

baca juga: KPU Pasbar Umumkan Jumlah DPS Sebanyak 259.329 Tersebar di 1.034 TPS

Lebih lanjut Nasrul Abit menyampaikan, ada sisi persoalan tantangan, halangan dan ancaman bangsa saat ini, pertama terhadap gejala sosial kemasyarakat, penyalahgunaan Narkoba, LGBT, Aids dan HIV.

Hari ini kita tidak dapat memperkiraan berapa banyak persoalan penyalahgunakan pemakai narkorba, semua seperti gunung es yang seketika muncul mendadak mengejutkan kita semua.

baca juga: Ini Pesan Wagub Sumbar Saat Pelepasan Jenazah Bupati Irdinansyah Tarmizi di Pagaruyung

Begitu juga persoalan LGBT yang prilaku menyimpang yang tidak sesuai dengan Filsafah Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah. Selain dilarang oleh semua agama, namun belum ada payung hukum kuat untuk menindak ini.

"Jangan sampai, ada aturan yang membolehkan kawin sejenis, karena ini merupakan tanda-tanda kehancuran generasi," seru Nasrul Abit.

baca juga: Bupati Tanah Datar Tutup Usia, Indra Catri Sampaikan Rasa Duka

Wagub menambahkan, untuk itu diharapkan pramuka dapat ikut serta memberantas dan mengajak generasi muda lain menjauhkan hal-hal yang merusak kepribadian generasi muda.

Oleh karena itu, dihimbau agar pengurus kwatir cabang lebih aktif dalam kegiatan kepramukaan ini. Karena provinsi tidak memiliki wilayah dan penduduk, melainkan merupakan kewenangan daerak Kabupaten/Kota.

baca juga: Pelepasan Jenazah Bupati Irdinansyah Tarmizi di Indo Jolito, Ahli Bait Sampaikan Permohonan Maaf

Jika ada daerah belum membentuk pengurus Kwatir cabang kabupaten/kota agar segera membentuk sesuai aturan yang berlaku, UU nomo 12 tahun 2010 tentang gerakan pramuka , ajak Nasrul Abit.

Nasrul Abit juga menyampaikan, setiap anggota pramuka terus melatih diri, bersilaturrahami, berdialog untuk pelaksanaan pembangunan, serta peduli terhadap perkembangan yang terjadi, wawasdiri untuk kejagaan bangsa.

Kepengurusan Kwarda juga diharapkan melakukan inovasi, bekerja kreatif dengan baik, serta juga melakukan kegiatan usaha untuk membiayai kegiatan kepengurusan dan kebutuh lainnya.

"Sehingga secara perlahan-lahan kegiatan kepramukaan ini dapat berjalan mandiri dan tidak bergantung lagi kepada APBD Sumbar yang jumlah amat terbatas," Imbaunya. (Joni Abdul Kasir)

Penulis: Eko Fajri