Polemik Susu Kental Manis Mereda, Peternak Sapi Malah Jelaskan Hal Ini

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF -- Beberapa waktu lalu, pro kontra soal susu kental manis bergulir, dan para pakar kesehatan mengemukakan bahwa kental manis tak bisa disebut susu , karena kandungan susunya yang dinilai sangat sedikit.

Di sisi lain BPOM menilai bahwa kental manis bukanlah produk berbahaya dan aman dikonsumsi sebagai pelengkap hidangan.

baca juga: Pemerintah Izinkan Sekolah Dibuka Lagi, Komnas PA Minta Cabut Keputusan Itu

Nah, ketika isu ini mulai mereda, Gabungan Koperasi Susu Indonesia yang terdiri dari para peternak sapi pun buka suara.

Dalam rilis yang diterima Suara.com jaringan KLIKPOSITIF .com, Jumat (20/7/2018), Dedi Setiadi, Ketua Umum Gabungan Koperasi Susu Indonesia (GKSI), mengatakan selama ini peternak sapi lokal menggantungkan kehidupan dari besarnya potensi pasar susu di Tanah Air, dimana salah satunya dari produk kental manis.

baca juga: Naik Lagi, Harga Emas Masih di Atas Rp1 Juta Per Gramnya

Hal yang sama berlaku sebaliknya, di mana, kata dia, produsen susu kental manis sangat bergantung pada peternak sapi perah lokal untuk dapat menyediakan susu segar berkualitas baik untuk dapat memberikan produk terbaik bagi konsumen.

" Susu kental manis diproduksi dari bahan dasar susu segar yang diserap dari ribuan sapi perah milik para peternak lokal yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Setiap harinya, ribuan ton bahan baku susu segar telah melewati proses quality checking dari koperasi-koperasi susu setempat sebelum dikirimkan ke berbagai Industri Pengolahan Susu ," ujar Dedi Setiadi yang juga menjabat sebagai Ketua Koperasi Peternak Sapi Bandung Utara (KPSBU).

baca juga: Bantuan Rp600 Ribu untuk Karyawan Harus Terdaftar BPJS Ketenagakerjaan, Ini Alasannya

Ia menambahkan, hubungan positif antara peternak sapi dan pabrikan susu telah berlangsung sejak lama. Kehadiran SKM telah dimulai sejak tahun 1870an dalam bentuk impor, tetapi secara perlahan dapat diproduksi secara mandiri di Indonesia.

Sejak saat itu, perusahaan susu kental manis secara rutin menyerap hasil susu produksi para peternak sapi perah lokal yang secara langsung telah membantu meningkatkan kesejahteraan para peternak sapi perah di Indonesia, termasuk para anggota GKSI yang jumlahnya mencapai 120.000 peternak.

baca juga: Banyak Lahirkan Ulama, Menag: Pesantren Harus Dibantu

Adapun, kapasitas produksi pabrik susu kental manis di dalam negeri saat ini mencapai 812.000 ton per tahun dengan nilai investasi mencapai Rp 5,4 triliun serta total penyerapan tenaga kerja sebanyak 6.652 orang.

"Keberadaan GKSI tidak hanya bertujuan untuk membantu menyejahterakan para peternak sapi perah binaan melalui berbagai program pembinaan peternak, namun secara jangka panjang, bersama dengan pemerintah dan seluruh pemangku kepentingan di industri persusuan, untuk bisa berkontribusi dalam memberikan solusi dari tantangan-tantangan yang ada untuk menjaga ekosistem bisnis yang tetap positif," tambah Dedi Setiadi.

Hal senada disampaikan Aun Gunawan, Ketua Koperasi Peternakan Bandung Selatan (KPBS). Dia berharap pemerintah dan seluruh pemangku kepentingan di industri susu dapat memiliki visi sejalan untuk mengembangkan industri yang memiliki potensi sangat besar ini.

"Tingkat konsumsi susu masyarakat Indonesia masih tergolong rendah yaitu sebesar 12 liter per orang per tahun, dibandingkan negara-negara lain di ASEAN yang mencapai lebih dari 20 liter per kapita per tahun. Sementara bahan baku produksi susu sebagian besar masih diimpor. Para peternak sapi lokal tengah berupaya untuk mengejar kebutuhan bahan baku susu segar untuk industri susu dalam negeri tersebut," terangnya panjang lebar. (*)

Penulis: Eko Fajri