Pakar Teknologi Klaim Temukan Lokasi Pesawat MH370 di Google Maps

Serpihan yang diduga berasal dari pesawat MH370.
Serpihan yang diduga berasal dari pesawat MH370. (Twitter)

KLIKPOSITIF -- Seorang pakar teknologi dari Inggris mengklaim ia telah melihat pesawat MH370 yang menghilang di Google Maps . Ian Wilson yakin, sisa-sisa pesawat Malaysia Airlines yang hilang, membawa 239 orang penumpang dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing, terperosok jauh di dalam hutan di Kamboja.

Menurut pengukuran pesawat yang dia temukan di Google Earth, benda yang dilihat itu memiliki panjang yang dekat dengan panjang Boeing 777-200 MH370. Panjangnya sekitar 70 meter, sedikit lebih besar dari ukuran resmi 63,7m milik Boeing 777, tetapi memiliki kesenjangan misterius antara ekor dan tubuh. Itu bisa jadi di mana ekor dan tubuh retak saat pendaratan dampak ke dataran hutan lebat.

baca juga: Bayi Ini Lahir dengan Antibodi Covid-19

Wilson mengklaim, benda misterius yang diduga bangkai pesawat MH370 dari analisis Google Earth menunjukkan bahwa pesawat bisa berada di permukaan tanah, yang akan membuatnya dilihat oleh penyelidik.

Sebaliknya, penampakan lain dari MH370 yang terlihat di Google Maps telah dikesampingkan oleh para ahli karena kamera satelit terkadang memotret pesawat di tengah penerbangan yang tidak terhapus dan berakhir di Maps mereka.

baca juga: Temukan Peti Mati dengan Segel Kutukan, Arkeolog Sebut Hal Ini

Dan, di bagian penting lain dari teka-teki yang sangat memperkuat klaim Wilson, Jaringan Keselamatan Penerbangan mengatakan bahwa penglihatannya tidak sesuai dengan profil peristiwa tabrakan di daerah tersebut.

Apa yang lebih menarik adalah tempat di mana pesawat tampak berada di tanah dekat radar pengendali lalu lintas udara daerah yang justru tidak melihatnya.

baca juga: Kematian Maradona Masih Timbulkan Tanda Tanya, Benarkah 'Dibunuh'?

Untuk lebih meyakinkan, Wilson berencana melakukan perjalanan ke sana dengan harapan mengungkap misteri penerbangan terbesar sepanjang masa.

Wilson mengatakan panjang Boeing 777-200 adalah 63,7 meter.

baca juga: Swafoto dengan Jenazah Maradona, Petugas Pemakaman Dipecat dan Kena Teror

"Mengukur penglihatan Google yang Anda cari di sekitar 69 meter, tetapi tampaknya ada celah antara ekor dan bagian belakang pesawat . Hanya sedikit lebih besar, tapi ada celah yang mungkin akan menjelaskan itu," ujarnya.

Produser video yang berbasis di Inggris itu mengungapkan, dirinya bekerja di video digital dan paham dengan kerja Google Earth.

"Dan pada akhirnya, Anda dapat melihat tempat di mana pesawat itu berada. Secara harfiah bagian yang paling hijau dan paling gelap yang dapat Anda lihat," kata dia.

Penerbangan yang hilang itu lepas landas dari ibukota Malaysia Kuala Lumpur ke Beijing pada 8 Maret 2014, dengan 227 penumpang dan 12 awak.

Pada 1.19am baik Kapten Zaharie Ahmad Shah atau co-pilot mengatakan kepada pengendali lalu lintas udara Malaysia, "Selamat malam Malaysia Tiga Tujuh Nol."

Setelah kata-kata terakhir itu, pesawat itu menghilang antara pengendali lalu lintas udara Malaysia dan Vietnam dengan transponder ditutup.

Rekaman yang dikeluarkan oleh Kementerian Transportasi Malaysia menunjukkan bahwa pengendali lalu lintas udara diberitahu oleh maskapai Malaysia Airlines bahwa pesawat itu berada di wilayah udara Kamboja.

Pengendali Hoh Chi Minh City bahkan mencari konfirmasi bahwa itu di Phnom Penh, sebelah timur dari pengamatan Google Map Google. Tetapi ini kemudian dinilai tidak benar.

MH370 Safety Investigation Report melaporkan bahwa analisis radar dan satelit menetapkan bahwa pesawat terbang kembali melintasi semenanjung Malaysia, kemudian menuju Samudra Hindia.

Mereka kemudian menyimpulkan bahwa pesawat kehabisan bahan bakar dan jatuh ke air di sebelah barat Australia.

Namun para penyelidik mengatakan, mereka tidak mengesampingkan kemungkinan apa pun, dan mengakui pada akhir laporan 1.500 halaman mereka tidak tahu apa yang terjadi dengan pesawat .

Ini belum ditemukan meskipun pencarian ekstensif, meskipun 2 m sepotong debris penyidik mengatakan itu dari MH370 terdampar di Reunion, sebuah pulau di Madagaskar di Samudera Hindia.

Namun, Wilson ingin mencari penampakan di Kamboja dengan keyakinan bisa ada cacat dalam analisis.

"Mereka tahu transponder dimatikan untuk penerbangan itu, itu bisa pergi kemana saja. Diasumsikan itu berubah ke selatan. Tapi hanya utara dari sana adalah Thailand, Kamboja dan Vietnam. Rute itu juga cocok. Itu hanya sampai di mana Malaysia beralih ke wilayah udara Vietnam. Mereka tahu pesawat itu pergi setelah itu, tetapi setelah itu segala sesuatu yang lain adalah dugaan," beber Wilson.

Dia menambahkan: "Saya ingin mencarinya. Saya yakin. Ini sesuatu yang ingin saya lakukan."

Biro Investigasi Pesawat Arsip mengatakan kepada kami bahwa mereka tidak bisa mengesampingkan penampakan Google Maps yang mengklaim itu bisa jadi adalah MH370. [Daily Star/Mirror]

Penulis: Eko Fajri