Diskusi Save Maninjau, Bupati Agam: Sinergi Antar Level Pemerintahan Belum Kuat

Bupati Agam bersama Wagub Sumbar
Bupati Agam bersama Wagub Sumbar (AMC)

AGAM , KLIKPOSITIF -- Pemerintah Kabupaten Agam semakin menunjukan konsistensi dalam agenda Penyelamatan Danau Maninjau . Senin (8/4) Bupati Agam Dr. H. Indra Catri menerima kunjungan Wakil Gubernur Sumatera Barat H. Nasrul Abit beserta rombongan dalam rangka tindak lanjut penyelamatan Danau Maninjau .

Pada rapat dan diskusi yang dihadiri oleh Kepala OPD terkait baik dari Pemerintah Propinsi, Kabupaten, Instansi Vertikal dan Direktur Pengendalian Kerusakan Perairan Darat Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup Ir. Sakti Hadengganan, M.For.Sc, dijelaskan tahapan demi tahapan penyelamatan Danau Maninjau yang telah menjadi salah satu danau prioritas nasional.

baca juga: DPRD Agam Siap Jadi Mitra PLN untuk Sosialisasikan Kelistrikan

Bupati Agam , memaparkan langkah-langkah yang telah dilakukan oleh Pemkab Agam secara lokal, dalam upaya penyelamatan danau. Sekaligus dijelaskan, beberapa hambatan yang ditemui dalam pelaksanaan. Salah satunya adalah belum kuatnya sinergi program antar level pemerintahan.

“Kami di Agam sudah melakukan langkah demi langkah sesuai dengan apa yang sudah diputuskan di tingkat pusat, namun memang belum bisa semaksimal yang kami inginkan, karena keterbatasan pemerintah kabupaten. Oleh karena itu, penting menurut kami, agar setiap level pemerintahan memiliki visi yang sama terkait langkah penyelamatan danau ini, " jelas Indra Catri.

baca juga: Pemkab Agam Gelar Sosialisasi Nalana, Edi Busti: LGBT Harus Diwaspadai

Menanggapi paparan Bupati Agam , H. Nasrul Abit memaklumi bahwa saat ini baik kementerian, pemerintah propinsi, dan kabupaten, memiliki program masing-masing. Kondisi semacam ini terkadang membutuhkan rentang kendali yang terlalu panjang. Tidak jarang program masing-masing memiliki relevansi yang lemah satu dengan yang lain. Menyikapi kondisi itu, Wakil Gubernur Sumbar ini meminta agar rapat dan diskusi ini menghasilkan komitmen yang kuat, jelas dan berjenjang.

“Memang 3 level pemerintahan ini memiliki 3 program yang berbeda pula. Oleh karena itu, rapat dan diskusi kita kali ini harus mampu menyatukan program-program itu agar berjalan optimal, dan menjadi satu kesatuan yang utuh," jelas Nasrul Abit.

baca juga: Penghujung Tahun, Agam Sabet Dua Penghargaan Bergengsi

“Sengaja kedatangan kali ini, saya membawa serta para Kepala OPD yang berkaitan dengan penyelamatan Danau Meninjau, juga turut serta Direktur Pengendalian Kerusakan Perairan Darat, agar forum ini mampu mensinergikan masing-masing program di instansi masing-masing," tambahnya.

Nasrul Abit menyampaikan apresiasinya atas langkah-langkah yang telah diambil oleh Bupati Agam , dan meminta komitmen bersama seluruh stakeholder Pemerintah Kabupaten Agam untuk fokus pada perencanaan yang telah ditetapkan secara berjenjang mulai dari tingkat pusat hingga kabupaten.

baca juga: Kalahkan BMMC, Baso FC Juara Wali Nagari Kapau Cup U-17

Sementara Sakti Hadengganan menjelaskan bahwa saat ini, jumlah air segar di Indonesia ada di bawah 1% (0,62%). Hal itu bisa menjadi tolak ukur tentang arti penting penyelamatan Danau Maninjau .

Danau Maninjau sudah ditetapkan menjadi salah satu danau prioritas nasional yang harus diselamatkan. Kami dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan akan senantiasa bersinergi dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat dan Kabupaten Agam , agar Danau Maninjau kembali menjadi danau yang asri dan sehat," ujarnya. (rel) 

Penulis: Rezka Delpiera