Kemenag Susun Buku Pengelolaan Penyelenggaraan Umroh di Indonesia

Ilustrasi
Ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF -- Kementerian Agama akan menyusun buku pengelolaan penyelenggaraan umrah di Indonesia. Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Nizar menilai penyusunan buku ini penting dalam konteks penyelenggaraan umrah masa kini. 

"Minat umrah masyarakat Indonesia terus meningkat. Selain manasik, mereka perlu bahan bacaan yang lebih komprehensif dalam penyelenggaraan umrah ," terang Nizar dalam diskusi bersama tim penyusun buku yang dikomandani Sirajuddin Abbas, di Bintaro, Senin (06/05). 

baca juga: Menag: Revitalisasi KUA Penting untuk Meningkatkan Fungsi Pelayanan Publik

Hadir dalam diskusi ini, staf ahli Menteri Agama bidang komunikasi Oman Fathurahman, staf khusus Menag bidan media Hadi Rahman, Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Arfi Hatim bersama jajarannya.

Menurut Nizar,  data Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah , pada tahun 2018, ada lebih satu juta jemaah umrah asal Indonesia. Sampai April 2019, sudah 850ribu jemaah Indonesia yang beribadah umrah . Minat masyarakat pelajari umrah juga meningkat seiring adanya kesadaran akan potensi ekonominya yang tinggi. 

baca juga: Tidak Lagi Melalui Kanwil, Penyaluran BOS Madrasah Swasta Segera Cair

"Buku ini diharapkan jadi literatur juga bagi mahasiswa program studi Manajemen Haji dan Umrah di sejumlah kampus Perguruan Tinggi Keagamaan Islam," lanjut Nizar. 

Nizar menjelaskan, ada dua konsentrasi Manajemen Haji dan Umrah . Pertama, konsentrasi bimbingan konseling haji dan umrah . "Out put lulusan prodi ini adalah mahasiswa yang memiliki kompetensi sebagai pembimbing manasik haji dan umrah ," tuturnya. 

baca juga: Guru Fikih Madrasah Diminta Harus Membiasakan Diri Gunakan Internet

"Ini adanya di Fakuktas Dakwah," lanjutnya. 

Kedua, konsentrasi pada proses bisnis umrah . Prodi ini menyiapkan lulusan yang punya kompetensi menjalankan proses bisnis umrah , baik dalam bidang travel, layanan katering, akomodasi, dan lainnya. 

baca juga: Tujuh Truk Pembawa Bantuan Kemanusiaan dari Kemenag Bertolak ke Sulawesi Barat

"Ini adanya di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam," jelasnya. 

Nizar berharap, buku ini juga memotret dinamika pembenahan penyelenggaraan umrah yang dilakukan Kementerian Agama. Juga, merespon perkembangan penyelenggaraan umrah di Arab Saudi. 

"Saudi telah menyiapkan infrastruktur kereta dan membuka jalur wisata ziarah,  bagi pengembangan umrah ," terangnya. 

"Ke depan, akan dibuka juga e Umrah ," lanjutnya. 

Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Arfi Hatim menambahkan bahwa tim menyepakati isi buku mencakup enam bab bahasan pokok. Setelah pendahuluan, buku diawali dengan bahasan tentang umrah dalam literatur Islam. "Bingkai bahasan bab ini terkait  keragaman teks dan pandangan mazhab tentang umrah . Tentunya, dalam perspektif moderasi," jelas Arfi. 

Bab berikutnya membahas sejarah umrah di Indonesia, lalu umrah sebagai kebudayaan. "Di sini akan dipotret fenomena umrah sebagai life style," ujar Arfi. 

"Dibahas juga umrah dan bisnis ziarah, bagaimana potret penyelenggaraan umrah masa kini," lanjutnya. 

Bagian akhir, lanjut Arfi, dibahas terkait ekosistem dan tata kelola umrah . Ekosistem akan memotret perbedaan sudut pandang orang-orang yang terlibat dalam penyelenggaraan umrah , mulai dari jemaah hingga pelaku biro travel. Bahasan buku ini akan ditutup dengan penjelasan tentang tantangan dan inovasi kebijakan umrah yang sudah dan perlu dilakukan Kemenag

"Buku ini diharapkan bisa diselesaikan pada Agustus 2019," tandasnya. 

Penulis: Rezka Delpiera