Pengerjaan Fisik Check Dam Pengendali Sedimen Batang Kuranji Sudah 90 Persen

Check Dam Pengendali Sedimen Batang Kuranji yang terletak sekitar 500 meter dari Unand arah ke Hutan
Check Dam Pengendali Sedimen Batang Kuranji yang terletak sekitar 500 meter dari Unand arah ke Hutan (KLIKPOSITIF/Joni Abdul Kasir )

PADANG, KLIKPOSITIF - Dalam waktu dekat kampus Unand dan sekitarnya (masyarakat Limau Manis) akan dialiri air baku yang bersumber dari pembangunan infrastruktur Dam Pengendali  (Check Dam) di Segmen Hulu Batang Kuranji di Limau Manis.

Hingga hari ini (8/8), progres fisik check dam yang akan difungsikan untuk air baku kondisinya sudah 90 persen.

baca juga: Kementerian PUPR Desain Lapangan Pekerjaan Melalui Proyek Padat Karya dan Reguler

Hal itu disampaikan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Sungai Pantai II Balai Wilayah Sungai Sumatera V Dirjen Sumber Daya Air Nur Iman saat peninjauan check dam dari rombongan Unand yang dipimpin Rektor Unand Tafdil Husni.

"Insyaallah November selesai khusus untuk air baku. 10 persen lagi pengerjaan investasi sistem penyedia air bersih (Intake) dan penyelesaian bangunan penunjang," jelasnya.

baca juga: Bangun Jembatan Batam-Bintan, Pemerintah Lakukan Studi Kelayakan

Dilanjutkannya, terdapat 3 kegiatan dalam Proyek Pembangunan Bangunan Pengendali Sedimen Batang Kuranji dan Anak Sungainya (Segmen Hulu) Kota Padang ini. Pertama pengendalian banjir, pemanfaatan air baku kampus Unand dan sekitarnya serta sebagai pemutar turbin Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTM)  yang akan mengaliri listrik kampus Unand.

Dikerjakan oleh lintas Kementerian, ada PUPR melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sumbar dan Balai Wilayah Sungai Sumatera V Dirjen Sumber Daya Air dan Kementerian ESDM membuat kesepakatan kerja atau momerandum of action dengan Unand. Masing-masing lembaga membangun sesuai kewenangannya.

baca juga: Kementerian PUPR Bedah 1.000 Rumah Warga Tak Layak Huni di Pariaman

Pembangunan Cekdam di Segmen Hulu Batang Kuranji di Limau Manis Universitas Andalas bekerjasama dengan pihak ketiga seperti PT. PP (Persero) Tbk,  PT. Virama Karya (Persero), PT. Belka Ceria Persada, PT. Jasuka Bangun Pratama, PT. Bayu Surya Bakti Konstruksi (KSO).

Disampaikannya, terkait pengariran untuk kebutuhan pemutar turbin PLTMH, masih terkendala jalur pipa sekunder dengan medan terjal dan curam. Namun persoalan itu sedang dicarikan solusinya sehingga Unand bisa dialiri listrik dari PLTMH.

baca juga: Tahun Ini Pusat Kucurkan 45 Miliar Benahi Pariwisata Kota Padang

"Sekarang dikaji bagaimana air dari check dam bisa sampai di rumah turbin," ulasnya.

Nur Iman menyampaikan check dam ada tiga unit, dana untuk check dam 1 menghabiskan anggaran sekitar Rp40 miliar sedangkan untuk intake air baku mencapai Rp10 miliar.

Dia juga menyampaikan kebutuhan air untuk air baku 110 liter perdetik selebihnya kembali ke sungai termasuk saluran dari PLTMH akan kembali lagi ke sungai. "Jadi masyarakat tidak perlu khawatir proyek akan mempengaruhi ketersediaan air batang Kuranji," harapnya.

Sementara itu, Rektor Unand Tafdil Husni mengatakan bantuan pusat tersebut akan berdampak positif terhadap Unand, mulai dari ketersediaan air siap minum, air baku dan listrik. Saat ini tuturnya, untuk biaya listrik saja Unand harus mengeluarkan Rp800 juta perbulan.

"Sekarang air siap minum sudah amam, nanti air baku bisa didapatkan, kemudian PLTMH akan menghemat biaya listrik miliaran tiap tahun," ujarnya.

Bantuan tersebut, lanjutnya, hasil lobi - lobi pihak kampus ke pusat. "Alhamdulillah dari Kementerian PUPR kami dapat dari ESDM juga dapat. Ini kedepan akan kita jaga sebaik-baiknya," tukasnya.

Penulis: Joni Abdul Kasir