Irwan Prayitno Terpilih Sebagai Kepala Daerah Terinovatif dalam Pengembangan Wisata Halal Versi ASR

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno menerima .
Gubernur Sumbar Irwan Prayitno menerima . (Ist)

KLIKPOSITIF  -- Republika Group kembali menggelar Anugerah Syariah Republika (ASR) 2019 memberikan penghargaan kepada insan industri ekonomi syariah dan institusi syariah di Indonesia. Acara ini kali ketiga diselenggarakan di Hotel JW Marriott, Mega Kuningan, Jakarta, Selasa (19/11/2019).

Ini salah satu cara ASR untuk mendukung pengembangan ekonomi syariah nasional dengan memberi penghargaan tertinggi Republika kepada institusi keuangan syariah seperti perbankan, asuransi, finansial teknologi (fintek), dan multifinance. Selain itu, bagi para pelaku keuangan sosial syariah seperti lembaga filantropi, dan industri halal dalam tujuan wisata halal (ramah Muslim) terfavorit.

baca juga: Lima Puluh Kota Kembali Catatkan 2 Kasus Positif COVID-19

ASR juga secara rutin mengapresiasi tokoh yang berjasa dalam pengembangan ekonomi syariah tanah air. Tahun ini, Republika mendaulat dua orang terpilih sebagai tokoh syariah dan kepala daerah terinovatif.

Saat pembacaan penghargaan Sumatera Barat terpilih sebagai Kepala Daerah Terinovatif dalam Pengembangan Wisata Halal diraih oleh Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno.

baca juga: 50 Persen UMKM di Kota Padang Mulai Berjalan

Menurut Republika terpilihnya gubernur Sumbar Irwan Prayitno, memiliki inovatif memberikan dampak yang besar pertumbuhan ekonomi masyarakat dalam wisata halal di di daerahnya.

Setelah menerima penghargaan Irwan Prayitno menjelaskan, Sumbar memiliki jumlah penduduk yang mayoritas Muslim, dengan menyediakan industri syariah dan memfasilitasi keperluan masyarakat terhadap produk dan jasa halal. Bahkan, produk dan jasa halal dalam negeri harus bisa menembus mancanegara.

baca juga: Bawa Sabu, Seorang Pria Ditangkap di Depan Mapolres Pariaman

"Alhamdulillah Sumbar terpilih sebagai Kepala Daerah Terinovatif dalam Pengembangan Wisata Halal. Ini suatu prestasi yang harus kita pertahankan, agar para wisatawan baik lokal dan mancanegara tidak perlu lagi merasa khawatir untuk berkunjung ke Sumbar ," ucapnya.

Ia menjelaskan, wisata halal itu artinya bisa memberikan kenyamanan bagi wisatawan Muslim untuk bisa beribadah di tempat tempat wisata atau pusat kuliner yang telah tersertifikasi.

baca juga: Proses Verifikasi Faktual Pilkada di Pessel Berjalan Lancar

Keunggulan wisata halal itu jelas bahwa makanan di hotel atau pusat kuliner itu higienis karena konsep halal itu juga menuntut kebersihan, baik tempat penyimpanan maupun perlengkapan memasaknya. Sehingga tetap terjaga kehalalannya.

"Kami juga menyediakan tempat ibadah, tempat berwudhu dan bersuci termasuk toilet di destinasi itu harus bersih. Jika kotor dan jorok berarti belum bisa masuk dalam konsep halal," jelas Irwan Prayitno.

Wisata halal merupakan sebuah keuntungan bagi Sumatera Barat karena punya target pasar yang jelas dengan potensi mencapai 30 juta orang setahun.

"Intinya, kita berikan yang terbaik bagi wasatawan dalam konsep wisata halal. Ini kan sangat menguntungkan wisatawan. Wisata halal suatu kemajuan syariah Islam bukan suatu kemunduran bagi Sumbar ," ungkapnya.

Selain itu Irwan Prayitno juga memberikan apresiasi pada ASR yang telah menggelar acara ini, sebagai motivasi bagi pelaku industri syariah dalam mendorong pertumbuhan ekonomi, meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Sementara itu, ada 30 penghargaan diberikan untuk industri keuangan syariah dan pelaku ekonomi syariah.

Penghargaan meliputi kategori perbankan syariah, unit usaha syariah (UUS), asuransi syariah, fintech, lembaga filantropi, tujuan wisata halal, kepala daerah peduli pengembangan wisata halal, dan tokoh ekonomi syariah.

Dalam Ketua Pelaksana ASR 2019, Elba Damhuri mengatakan tema ASR tahun ini adalah 'Industri Syariah untuk Kebangkitan Perekonomian Umat'. Republika konsisten mengiringi upaya pemerintah yang sedang gencar mendorong dan mengarusutamakan ekonomi syariah sebagai sumber pertumbuhan nasional.

"Dilaksanakannya ASR 2019 diharapkan dapat menjadi pemicu pelaku usaha untuk lebih gencar mengembangkan industri syariah Tanah Air," ujar Elba.

Sudah selayaknya para pelaku industri mendapatkan penghormatan dan penghargaan atas perannya dalam mendorong pertumbuhan ekonomi syariah Islam dengan meningkatkan kesejahteraan rakyat. (Adv/Biro Humas Setda Sumbar )

[Joni ABK]

Penulis: Webtorial