Dua Kelompok Akan Demo Balai Kota Jakarta, Beda Tuntutan

Ilustrasi
Ilustrasi (Suara.com)

KLIKPOSITIF -- Banjir besar di sejumlah lokasi di Jakarta beberapa waktu lalu masih meninggalkan polemik meski air sudah surut. Beberapa kelompok massa berencana menggelar demonstrasi di Balai Kota hari ini, Selasa (13/1/2020).

Rencananya, aksi ini dibagi menjadi dua kelompok yang berbeda tuntutan. Kelompok pertama dimotori oleh Permadi Arya alias Abu Janda, Nyai Dewi Tanjung, Effendi Achmad dan Sisca Rumondor yang meminta agar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk mundur karena dinilai gagal menangani banjir di Ibu Kota.

baca juga: Tiba di Arab Saudi, JK Bahas Pembangunan Museum Sejarah Nabi Muhammad SAW

Sementara aksi kedua diadakan oleh organisasi yang kerap mendukung Anies, Jawara dan Pengacara Jaga Jakarta (Bang Japar). Waktu kedua kelompok ini menggelar aksi juga sama, yakni sekitar pukul 14.00 WIB hari ini.

Ketua Umum Bang Japar Fahira Idris mengatakan, aksi mereka bertujuan untuk memberi dukungan kepada Anies. Mereka sendiri mengangkat tema "Siap Jaga dan Kawal Anies Baswedan".

baca juga: Polisi Sebut Kebakaran Kejagung Karena Puntung Rokok, Ini Respon Kompolnas

"Memberi dukungan kepada Pemprov dan Gubernur DKI untuk terus fokus kepada penanganan banjir dan terus melanjutkan program-program penanggulangan banjir," kata Fahira saat dikonfirmasi, Selasa (14/1/2020).

Dalam penanganan banjir, Fahira yang juga anggota DPD RI ini mengklaim kinerja Anies lebih baik dibandingkan gubernur pendahulunya. Ia menyebut hal ini terlihat dari data-data kejadian banjir di tiap era gubernur.

baca juga: Jenguk Hamzah Haz, Jimly Ungkap Kondisi Mantan Wapres

"Jika mau kita sandingkan data-data banjir, dapat terlihat jelas kok sejauh mana program pencegahan yang telah dilakukan Pemprov DKI saat ini dibanding sebelumnya," ujarnya.

Soal data yang menunjukan penanganan banjir lebih baik itu, Fahira tidak menunjukannya secara rinci. Namun ia mengklaim hal itu terlihat dari beberapa faktor seperti lokasi terdampak, jumlah korban, hingga lama banjir.

baca juga: Gus Nur Ditetapkan Jadi Tersangka, Pengacara Subut Tidak Sesuai Aturan Hukum

"Parameternya bisa dilihat dari kecamatan terdampak, kelurahan terdampak, warga terdampak, jumlah pengungsian, lama genangan, dan lainnya yang jauh berkurang," kata dia. (*)

Sumber: Suara.com

Penulis: Eko Fajri