Hari Ini Kulminasi Agung, Waktunya Meluruskan Arah Kiblat dengan Cara Ini

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Hari ini, Rabu, 27 Mei 2020, fenomena matahari berada tepat di atas ka'bah terjadi. Tepatnya pukul 16.18 WIB.

Fenomena matahari tepat di atas ka'bah ini disebut sebagai Kulminasi Agung (Arab: Istiwa' al-A'zham, Inggris: Great Culmination).

baca juga: Erick Thohir Sebut Biaya Produksi 150 Ribu Dosis Vaksin Capai Rp1,3 Triliun

Istilah lainnya disebut Rasdul Qiblah Global, karena separo wilayah Bumi dapat memanfaatkan momen ini untuk meluruskan arah kiblat . Rasdul Qiblah secara harfiah bermakna "meluruskan kiblat ".

Menurut Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), tahun ini kulminasi agung Ka'bah terjadi dua kali.

baca juga: Sekolah di Zona Kuning Diizinkan, KPAI Sebut Sangat Berbahaya

Pertama, pada Rabu, 27 Mei 2020 pukul 16.18 WIB. Kedua, terjadi pada hari Rabu, 15 Juli 2020 pukul 16.27 WIB.

Momen ini dapat dimanfaatkan umat Muslim untuk meluruskan arah kiblat . Caranya dapat dilakukan dengan mudah, murah dan akurat.

baca juga: Beda Dari Biasa, Ini Rekomendasi Lomba HUT RI 17 Agustus di Masa Pandemi

Dikutip dari situs Edukasi Sais Antariksa LAPAN, berikut cara meluruskan arah kiblat menggunakan Kuminasi Agung:

  1. Tentukan tempat yang akan diketahui arah kiblatnya, cari lokasi yang rata dan tentunya terkena cahaya matahari.
  2. Sediakan tongkat lurus atau jika tidak ada, gunakan benang berbandul.
  3. Siapkan jam yang sudah dikalibrasikan. (dapat merujuk ke http://jam.bmkg.go.id atau http://time.is)
  4. Tancapkan tongkat di atas permukaan tanah dan pastikan tongkat benar-benar tegak lurus (90 dari permukaan tanah), atau gantungkan benang berbandul tadi.
  5. Tunggulah hingga waktu Kulminasi Agung tiba, kemudian amati bayangan tongkat atau benang pada waktu tersebut. Tandai ujung bayangan, kemudian tariklah garis lurus dengan pusat bayangan (tongkat/bandul). Garis lurus yang menghadap dari ujung ke pusat bayangan merupakan arah kiblat untuk tempat tersebut.

Namun perlu dicatat, ada sembilan wilayah di Indonesia yang tidak dapat memanfaatkan fenomena ini untuk meluruskan arah kiblat .

Beberapa wilayah itu adalah sebagian Propinsi Maluku mulai dari Kabupaten Maluku Tengah, Kabupaten Seram Bagian Timur, Kabupaten Maluku Tenggara Barat (kini Kabupaten Kepulauan Tanimbar), Kabupaten Maluku Tenggara (kini Kabupaten Kepulauan Kei), Kota Tual, Kabupaten Maluku Barat Daya (minus Pulau Wetar) dan Kabupaten Kepulauan Aru, ditambah dengan Propinsi Papua Barat serta Propinsi Papua.

baca juga: Ini Cara Cetak Kartu Ujian SKB Bagi CPNS

Wilayah ini dapat meluruskan arah kiblat ketika Matahari berada di titik balik atau Nadir Ka'bah (Antipoda Ka'bah).

Nadir Ka'bah terjadi pada 29 November pukul 0.09 Waktu Saudi atau 6.09 Waktu Indonesia Timur, serta 14 Januari pukul 0.30 Waktu Saudi atau 6.30 Waktu Indonesia Timur.

Sebenarnya, cara menentukan arah Kiblat dengan Antipoda Ka'bah atau Nadir Ka'bah sama dengan ketika menggunakan Kulminasi Agung.

Namun terdapat perbedaan dengan Kulminasi Agung yakni jika Kulminasi Agung arah kiblat adalah dari ujung ke pusat bayangan, sebaliknya jika Matahari berada di Antipoda Ka'bah arah kiblat adalah dari pusat ke ujung bayangan.

Editor: Eko Fajri