Kajaksaan Agam Masnahkan Barang Bukti Narkotika Hingga Asusila

Pemusnahan Barang Bukti kejahatan oleh Kejaksaan Agam
Pemusnahan Barang Bukti kejahatan oleh Kejaksaan Agam (Ist)

AGAM , KLIKPOSITIF - Kejaksaan Kabupaten Agam , melakukan pemusnahan barang bukti narkotika, perjudian, senjata api, perkara kehutanan hingga kejahatan asusila, di kawasan Kantor Kejaksaan Agam , Kamis (9/7).

Barang bukti yang dimusnahkan itu, berasal dari 62 perkara yang telah berkekuatan hukum tetap. Berdasarkan KUHAP pasal 270, bahwasannya seluruh barang bukti itu harus segera dieksekusi.

baca juga: Bank Nagari Tawarkan Rp3 Miliar Pinjaman Kredit Bagi Pelaku UMKM di Ipemi Agam

Pemusnahan barang bukti ini dilakukan dengan cara penghancuran dan pembakaran, dilakukan langsung oleh Kepala Kejaksaan Agam , Rio Rizal bersama Bupati Agam , Dr. H. Indra Catri, Kapolres Agam , AKBP Dwi Nur Setiawan, Ketua DPRD Agam , Novi Irwan dan unsur forkopimda lainnya.

"Ini merupakan barang bukti yang disisihkan, karena sebagian besar barang bukti telah dimusnahkan beberapa waktu lalu," ujar Rio Rizal.

baca juga: Agam Ajukan Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka di API 2021

Barang bukti yang dmusnahkan ini adalah perkara narkotika jenis sabu seberat 98,33 gram, ganja 5.476,15 gram dan pil ekstasi 40 butir. Kemudian kayu meranti, satwa dilindungi jenis burung enggang jambul yang sudah mati, 1 unit senjata api rakitan laras pendek serta barang bukti perkara asusila.

"Barang bukti ini merupakan hasil kerja kita bersama. Bukan hanya kejaksaan semata, tetapi semua unsur penegak hukum," kata Rio.

baca juga: Menko Kemaritiman Desak Pemprov Sumbar Bulan Ini Mulai Revitalisasi Danau Maninjau

Ia menjelaskan, narkotika dan asusila merupakan perkara yang menonjol di Kabupaten Agam .

"Ini menjadi tugas dan tanggungjawab kita bersama mengatasi perkara ini," tegasnya.

baca juga: 19 Pelaku Usaha di Agam Terima Sertifikat Halal dari Kemenag

Bupati Agam , Dr. H. Indra Catri mengatakan, bagi masyarakat Agam ini bukan suatu kebanggaan, karena ini menurunkan marwah masyarakat daerah itu. Mirisnya lagi narkotika dan asusila perkara yang menonjol di Agam .

"Ini menjadi pelajaran bagi kita," ucapnya.

Untuk itu, Indra Catri mengimbau masyarakat agar selalu mengawasi anak kemenakan supaya tidak terlibat dalam perkara ini, karena kejahatan itu nyata seiring perkembangan zaman dan teknologi. (rel)

Editor: Rezka Delpiera