Tol Pekanbaru -- Dumai Segera Beroperasi, Tingkatkan Konektivitas Kawasan Industri di Provinsi Riau

Tol Pekanbaru
Tol Pekanbaru (Kementerian PUPR)

KLIKPOSITIF - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah melakukan persiapan untuk operasi Tol Pekanbaru -- Dumai sepanjang 131,48 km dengan melakukan Uji Laik Fungsi (ULF) yang dilakukan pada seksi 2 Minas -- Kandis Selatan hingga seksi 6 Duri Utara -- Dumai.

Saat ini progres fisik tol ini telah mencapai 99,07% dan ditargetkan dapat beroperasi penuh dalam waktu dekat. Kehadiran tol ini akan meningkatkan konektivitas antara Ibu Kota Provinsi riau dengan Kota Dumai sebagai kota pelabuhan dengan industri perminyakan dan agribisnis yang maju.

baca juga: Uji Klinis Vaksin Covid-19 Indonesia Gunakan Metode Farmakologi, Apa Itu?

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan kehadiran jalan tol yang terhubung dengan kawasan-kawasan produktif akan dapat mengurangi biaya logistik dan meningkatkan daya saing produk dalam negeri sehingga akan memacu pertumbuhan ekonomi kawasan dan menciptakan pusat-pusat ekonomi baru di Sumatera .

"Tol ini akan memperpendek jarak tempuh antara Pekanbaru -- Dumai menjadi 131 kilometer di mana kalau melalui jalan nasional jaraknya 200 kilometer. Saya kira truk pengangkut bahan seperti sawit bisa pindah menggunakan jalan tol dengan pertimbangan hitungan waktu. Dengan tol ini, pengguna dapat menghitung waktu perjalanan bahan dari asal sampai ke pabrik," ungkap Menteri Basuki.

baca juga: Kasus Kembali Bermunculan, Zona Hijau COVID-19 di Sumbar Tinggal Empat Daerah

Tol Pekanbaru -- Dumai terdiri dari enam seksi yakni Seksi I Pekanbaru -- Minas (9,5 km), Seksi II Minas -- Petapahan (24,1 km), Seksi III Petapahan -- Kandis Utara (16,9 km), Seksi IV Kandis Utara -- Duri Selatan (26,25 km), Duri Selatan -- Duri Utara (29,4 km), dan Seksi VI Duri Utara -- Dumai (25,44 km). Tol ini dilengkapi dengan 10 Tempat Peristirahatan dan Pelayanan (TIP), yang terdiri dari 5 TIP arah Kota Pekanbaru dan 5 TIP lainnya arah Kota Dumai.

Di samping itu, ruas tol ini memiliki empat terowongan perlintasan gajah sebagai bentuk harmonisasi infrastruktur dengan alam. Terowongan gajah disiapkan dengan bentang 25 -- 45 meter dan tinggi 5.1 meter serta tanaman hijau agar menyerupai habitat asli. Terowongan ini dibangun karena pada Seksi IV Kandis Utara -- Duri ruas tol melintasi Kawasan Suaka Margasatwa Balai Raja dan Siak Kecil di mana keduanya merupakan koridor perlintasan Gajah Sumatera dengan jumlah populasi sekitar 50 ekor.

baca juga: Terus Naik, Emas Batangan Masih di Atas Rp1 Juta Per Gram

Tol Pekanbaru -- Dumai dikerjakan mulai Juli 2017 dengan skema penugasan Pemerintah kepada PT Hutama Karya dengan anggaran Rp 16,21 triliun. Saat ini Seksi I Pekanbaru -- Minas sepanjang 9,5 KM telah dibuka secara fungsional mulai bulan Mei 2020.

Tol Pekanbaru -- Dumai merupakan bagian dari Tol Trans Sumatera sepanjang 2.878 km terdiri dari koridor utama dan pendukung yang membentang dari Lampung hingga Aceh sebagai koridor utama beserta jalan pendukung (sirip). Hingga kini jalan Tol Trans Sumatera sudah beroperasi sepanjang sepanjang 467,6 km.

baca juga: Menperin Khawatir Virus Baru Akan Muncul dan Lebih Mematikan dari COVID-19

Ruas yang sudah operasional tersebut yakni Bakauheni -- Terbanggi Besar 141 km, Terbanggi Besar -- Pematang Panggang--Kayu Agung sepanjang 189 km, Palembang -- Indralaya 22 km, Medan -- Binjai 10,46 km, Medan -- Kualanamu -- Tebing Tinggi 62,2 km dan Belawan -- Medan -- Tanjung Morawa 43 km. (Mes)

Editor: Eko Fajri