Pakar Ini Bandingkan Jubir Presiden Zaman Soeharto dengan Jokowi

Istana Merdeka
Istana Merdeka (suara.com/Erick Tanjung)

KLIKPOSITIF - Pemerintahan Joko Widodo menggelontorkan uang miliaran rupiah untuk menyewa jasa influencer dalam membantu mempengaruhi opini publik. Penggunaan influencer menjadi perdebatan penting karena sejatinya setiap instansi pemerintah sudah punya public relation -- Presiden punya juru bicara -- yang perannya sama.

Bagaimana dengan era Presiden Soeharto dalam mengelola tim komunikasi publik.

baca juga: Kuasa Hukum SR-Labuan Surati KPU dan Bawaslu Kabupaten Dharmasraya

Kalau era pemerintahan Soeharto belum ada yang namanya influencer lantaran masa itu belum ada platform sosial media seperti periode Jokowi. Tapi juru bicara pemerintah kala itu dipegang oleh Menteri Sekretaris Negara Moerdiono.

Sementara kalau zaman Jokowi, ada Sekretariat Kabinet, Sekretariat Negara, dan Kantor Staf Presiden. "Saya bingung tupoksinya bagaimana (zaman Jokowi)," kata analis politik dari Political Public Policy Studies Jerry Massie kepada Suara.com, media jaringan KLIKPOSITIF .com, Senin (7/9/2020).

baca juga: Hingga Kini, 411 Pasien COVID-19 Agam Telah Dinyatakan Sembuh

Era Soeharto, Moerdiono jika menyampaikan pesan pemerintah kepada publik sangat berhati-hati.

"Tetapi era "zaman now" atau milenial semua bisa bicara kendati bukan bidang dia," kata Jerry Massie.

baca juga: Pasien Banyak Sembuh, 2 Kecamatan di Agam Zero Kasus COVID-19

Begitu juga dengan job discriptionnya, era Jokowi dinilai Jerry Massie paling amburadul dan kacau karena tidak teratur. Zaman Susilo Bambang Yudhoyono, menurut Jerry Massie, masih lumayan bagus jika dibandingkan pemerintahan setelahnya.

"Tapi sekarang. Harusnya yang banyak bicara jubir Presiden, tapi banyak di-take over KSP," kata Jerry Massie.

baca juga: Penggunaan Radio Komunikasi di MotoGP? Ini Tanggapan Pebalap

Menjadi juru bicara Presiden dituntut untuk pintar dan tahu cara menerjemahkan bahasa Presiden. Juru bicara harus menguasai bahasa tutur sampai bahasa asing dan mengerti soft skill and hard skill serta memahami fungsi public relation.

"Tapi saya lihat saat ini humas kita lemah. Tapi saya condong ke jubir saja. Humas itu tupoksinya lain. Bagian humas tugasnya : fact finding, planning, communications, dan evaluation," kata Jerry Massie.

Tantangan komunikasinya beda

Zaman Soeharto dan Jokowi memiliki tantangan komunikasi yang berbeda. Era sekarang, pemerintah harus berhadapan dengan hoax dan juga kelompok radikal.

Menurut Jerry, bagian public relation zaman Soeharto dan sekarang juga berbeda.

Saat ini, kata Jerry Massie, pentingnya peran jubir , bahkan tim komunikasi Jokowi, memahami kebutuhan publik. Menurut dia sebenarnya tidak perlu istilah influencer.

"Nah influncer kerap berubah jadi "buzzer" ini kan bukan membantu kinerja pemerintah, tapi sebaliknya," kata Jerry Massie.

Humas berdiri di Kabinet Juanda. Selanjutnya, tahun 1967, diadakan Koordinasi Antar Humas Departemen atau Lembaga Negara yang disingkat Bakor yang secara ex officio dipimpin oleh pimpinan pada setiap departemen.

Tahun 1970- 1971, Bakor diubah menjadi Badan Koordinasi Kehumasan Pemerintah atau Bakohumas yang diatur melalui Surat Keputusan Menteri Penerangan Nomor 31/Kep/Menpen/tahun 1971.

"Hebatnya era Soeharto, jubirnya langsung Mensesneg Moerdiono. Ini juga bisa ditiru agar pemerintah Jokowi terarah dan terkonsep bagian juru bicaranya," kata Jerry Massie.

Editor: Haswandi