Pernah Jadi Wakil Presiden Dua Era, JK Ungkap Beda Kepemimpinan SBY dan Jokowi

mantan wakil Presiden Jusuf Kalla (JK)
mantan wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) (Net)

KLIKPOSITIF - Kepada Helmy Yahya, mantan wakil Presiden Jusuf Kalla (JK)bercerita tentang pengalamannya selama menjadi tandem SBY dan Joko Widodo.

Seperti diketahui, Jusuf Kalla pernah menjadi wakil presiden keduanya, bersama SBY periode 2004-2009 dan bersama Jokowi periode 2014-2019.

baca juga: Setahun Periode Kedua Jokowi, Bamsoet: Harmoniskan Hubungan Para Menteri

Dalam perbincangan yang ditayangkan di channel YouTube Helmy Yahya Bicara itu, Jusuf Kalla blak-blakan soal gaya kepemimpinan dua presiden tadi.

Menurutnya, memang tidak bisa dipilih mana yang terbaik di antara keduanya karena SBY dan Jokowi punya karakter yang berbeda.

baca juga: Pelajar Bunuh Diri Diduga Depresi Belajar Daring, Ini Komentar Kemendikbud

"Kalau memilih Pak, lebih enak zaman SBY atau Jokowi ?" tanya Helmy dalam video yang diunggah Selasa (22/09/2020) itu.

"Ya sama, cuma beda kepemimpinannya aja," jawab Jusuf Kalla di menit ke 7 video itu.

baca juga: Pemerintah: 2.020 Hoaks Beredar di Medsos Terkait Covid-19

Menurut JK, pada zaman SBY untuk masalah ekonomi diserahkan kepadanya, tetapi di era Jokowi , semua persoalan dirapatkan bersama.

"Rapatnya dalam seminggu bisa 4-5 kali, gayanya begitu, keputusan diambil bersama," imbuh JK.

baca juga: Mahfud MD: Ada Jenderal Bintang 3 TNI Kena Sasaran, BIN Sudah Endus Demo Akan Rusuh

Oleh sebab itu, JK menyebut di zaman SBY keputusan bisa lebih cepat dan lebih ringkas.

Di kesempatan itu, JK juga berkisah bahwa dirinya menjadi juru damai salah satunya mendamaikan konflik Poso-Ambon.

"Kalau kita mendamaikan orang, pertama harus punya pengetahuan, harus mengetahui dan mempelajari masalah itu, mulai dari backgroundnya, apa sebabnya dan seterusnya," ujar JK.

Selain itu, seseorang yang sedang ingin mendamaikan suatu konflik maka harus bisa menjaga kehormatannya, tidak boleh merasa kalah.

Hingga artikel ini dibuat, unggahan Helmy Yahya tersebut telah mendapat banyak komentar dari warganet.

"JK (Jenius dan Kompeten) bukan orang yang Power Point (Gak Punya Power dan gak ada pointnya). Joss, semoga sehat dan terus benrmanfaat untuk bangsa ini," tulis akun elQie*** memberi pujian.

"Fun fact pak jusuf kalla : 2x menjadi wapres di 2 kepemimpinan berbeda dan 2x itu pula kepemimpinan periode pertama presiden sby dan jokowi termasuk positif, setelah itu kacau balau semua kena badai di periode ke 2 tanpa beliau," timpal akun lainnya Christianus ***

"Yang saya suka dan belajar dari pak JK adalah Logat tidak berubah, dia tidak pernah berusaha menjadi "jawa" selama berkarir, Saya belajar seperti demikian sejak 2009," sahut warganet lainnya.

Sumber: Suara.com

Editor: Eko Fajri