Jokowi Lupa Sapa Wapres, Ma'ruf Amin: Manusiawi, Beliau Menghormati Saya

Wapres, Ma'ruf Amin
Wapres, Ma'ruf Amin (Net)

KLIKPOSITIF - Selasa (20/10/2020) kemarin merupakan satu tahun Presiden Jokowi bersama Wapres Maruf Amin memimpin roda pemerintahan setelah memenangkan Pilpres 2019 lalu. Namun, banyak pihak yang mempertanyakan sosok Maruf Amin karena dianggap jarang terlihat tampil ke publik sebagai pendamping Jokowi di pemerintahan , terlebih di era pandemi ini.

Bahkan di beberapa kesempatan, Jokowi tercatat dua kali tak menyapa Maruf. Momen itu pun kembali diulas ketika Maruf Amin diwawancarai secara eksklusif oleh Nawja Shihab dalam program Mata Najwa , kemarin.

baca juga: Calon Gubernur Sumbar Tersangka, Pengamat Politik Sarankan Mulyadi Segera klarifikasi

Dalam tayangan program berjudul: "Ma'ruf Amin soal Wapres yang Terlupakan", Najwa sempat menanyakan langsung kepada Maruf Amin perihal momen Jokowi yang lupa menyapa Wapres -nya.

Najwa Shihab sempat memutar rekaman video ketika Jokowi lupa menyapa Maruf Amin. Dalam rekaman itu yang ditayangkan, Jokowi setidaknya dua kali lupa menyapa Maruf Amin ketika berpidato di acara yang berbeda.

baca juga: Satu Calon Gubernur Sumbar Tersangka, KPU Tegaskan Hal Ini

Setelah memutar ulasan video itu, Najwa pun mempertanyakan apakah Maruf tidak khawatir dianggap publik seolah-oleh dianggap tidak bekerja di pemerintahan untuk membantu Kepala Negara.

"Ada kemudian yang menghubung-hubungkan pak Wapres . Ada momen ketika di Istana, saat Pak Presiden Jokowi lupa menyapa Wakil Presidennya. Dan itu terjadi dua kali. Dan momen itu kemudian ditafsirkan macam-macam oleh publik dan kemudian ditambah-tambahi. Dan ceritanya,'wah kalau Presidennya lupa wakilnya bagaimana rakyatnya. Pasti sudah lupa sama Wapresnya," tanya Najwa Shihab lewat tayangan Mata Najwa yang dikutip Suara.com jaringan KLIKPOSITIF .com, Rabu (21/10/2020).

baca juga: Diminta Moeldoko untuk yang Pertama Disuntik Vaksin , Ini Jawaban AA Gym

Terkait hal itu, Maruf Amin pun menanggapi santai pertanyaan Najwa. Menurutnya, lupa itu sangat wajar ketika orang sedang menghadapi masalah.

Najwa pun sempat tertawa ketika Maruf Amin mengaku lupa dengan istrinya sendiri jika sedang dalam situasi tegang.

baca juga: KPU Akan Datangi Pasien Covid untuk Pilkada, Ahli Sebut Memperburuk Keadaan

"Lupa itu manusiawi kalau saya kira. Orang kalau lagi tegang, kalau lagi menghadapi situasi, kan boleh lupa. Sama istri aja saya suka lupa. Kalau lagi situasi tegang gitu lho," jawab Maruf.

Meski demikian, Maruf Amin mengaku Presiden Jokowi sangat menghormatinya. Bahkan dia mencontohkan ketika momen dirinya menghadiri acara 17 Agustus di DPR. Dia mengaku ketika itu, Jokowi mempersilakan duluan berjalan.

Setelah menjelaskan hal itu, Maruf pun menilai ada pihak yang memang sengaja menggoreng isu soal dirinya sebagai Wapres terlupakan dengan menghubung-hubungkan momen Jokowi lupa menyapa dirinya ketika berpidato.

"Jadi kalau soal lupa itu tidak berarti dan beliau sangat menghormati saya. Bahkan terkadang kalau jalan, beliau mempersilakan saya lebih dulu. Seperti waktu di DPR, waktu Agustus kemarin, saya merasa kikuk karena beliau mempersilakan saya (jalan) lebih dulu, bahkan kalau dilihat di fotonya, saya di depan," kata Maruf

"Oleh karena itu, sebenarnya balik lagi, itu soal persepsi publik, kemudian bisa saja diolah, digoyang, di-mispersepsikan. Atau saya punya istilah ada yang disalahpahami, ada yang disalahpahamkan, jadi dibuat salah paham. Jadi buat saya itu persepsi yang berkembang saja," imbuhnya.

Najwa pun kembali meminta penjelasan Maruf soal adanya persepsi publik yang menganggap dirinya tak tampak menjalani tugas sebagai Wapres .

"Berarti, saya mau tanya pak Wapres . Persepsi publik bahwa Wapres tidak tampak bekerja, atau apa namanya, bahkan dilupakan oleh presidennya sendiri, itu persepsi yang disalahpahami, atau disalahpahamkan, seperti tadi istilah yang pak Wapres berikan," tanya Najwa.

Terkait hal itu, Maruf pun mengklain dirinya tetap bertugas membantu Jokowi, yakni di antaranya adalah memimpin sidang para menteri sekaligus melakukan evaluasi terhadap kinerja bawahannya di kabinet.

"Ya, saya kira itu tdak benar, karena apa, karena saya selalu hadir dalam sidang-sidang kabinet, (rapat) terbatas maupun paripurna. Saya juga memimpin rapat-rapat koordinasi dengan menteri dengan menko, baik untuk menindaklanjuti arahan Presiden maupun untuk mengevaluasi kinerja para menteri-menteri, apalagi yang menjadi koordinasi yang saya ditugasi," kata Maruf.

Sumber: Suara.com

Editor: Eko Fajri