Pertanyakan Tujuan Pemerintah, Epidemiolog UI: Semua Pabrik Vaksin Didatangi, Mau Buka Toko?

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Epidemiolog Universitas Indonesia Pandu Riono mempertanyakan tujuan pemerintah melakukan pendekatan terhadap banyak perusahaan farmasi pembuat kandidat vaksin Covid-19 padahal belum ada satupun kandidat vaksin yang lolos uji klinis.

Pandu menilai pemerintah saat ini seperti ingin membuka toko vaksin karena semua kandidat vaksin didekati untuk segera bisa disuntikkan ke masyarakat.

baca juga: Hari Ini Total Kasus COVID di Pessel Capai 763 Orang

"Kita belum tahu ini vaksin mana yang mau dipakai, kenapa semua vaksin mau dibeli, kita mau beli toko vaksin atau cafetaria vaksin atau bagaimana ini? semua pabrik vaksin didatangin, ini seakan-akan deal-deal bisnis ," kata Pandu dalam sebuah webinar, Senin (26/10/2020).

Pandu juga menyayangkan narasi yang dibangun pemerintah bahwa mengatasi pandemi bisa dengan mendatangkan vaksin , padahal sebenarnya vaksin bukan berarti menghentikan pandemi dan kembali seperti normal.

baca juga: Mulai Bergeliat, Emas Batangan Naik Harga

"Ini kan deal-dealnya oleh kemenkoperekonomian dan kementerian BUMN jadi sifatnya bukan untuk mengatasi pandemi tapi ini ada pandemi dan narasinya bahwa untuk mengatasi dengan vaksin jadi mereka deal-deal vaksin ke beberapa perusahaan dibeli disecure jumlah yang bisa dibeli dibayar uangnya, dengan janji nanti akan diberi pemerintah atau rakyat," ucapnya.

Oleh sebab itu, Pandu berharap pemerintah tidak perlu terburu-buru mengadakan vaksin di Indonesia sebab belum ada vaksin yang lolos uji klinis dan direkomendasikan WHO.

baca juga: Inggris Setujui Penggunaan Vaksin Covid-19 Pfizer Secara Luas

"Ini bukan hanya tergesa-gesa, tapi apa tujuannya? ini jadi pertanyaan, kalau tujuannya ingin menguji lebih lanjut, itu bisa saja, tapi ini kan problemnya emergency usenya mau dipakai ke penduduk secara keseluruhan, seakan-akan ini menjadi suatu program vaksinasi untuk seluruh penduduk di usia 18-59 tahun," pungkas Pandu.

Sejauh ini vaksin buatan perusahaan biofarma China, Sinovac Biotech Ltd sedang dalam uji klinis fase III terhadap 1.620 relawan yang diuji Universitas Padjajaran dan PT Bio Farma di Kota Bandung, Jawa Barat.

baca juga: Terhitung November, IHSG Telah Bergerak 46 Persen Sejak Pandemi

Sinovac telah berkomitmen dengan Indonesia untuk pengadaan vaksin dalam bentuk jadi sebanyak 2 kali pengiriman, pada bulan November akan dikirimkan 1,5 juta dan di bulan Desember 1,5 juta vaksin .

Selain itu Indonesia juga melakukan pembicaraan antara Wuhan Institute Biological Products melalui BUMN PT Kimia Farma.

Indonesia juga dikabarkan bekerja sama dengan Genexine asal Korea Selatan melalui perusahaan swasta, PT Kalbe Farma.

Di sisi lain, Indonesia juga mengembangkan vaksin dalam negeri bernama Vaksin Merah Putih yang diproduksi oleh PT Bio Farma bersama Lembaga Biologi Molekuler Eijkman.

Sumber: Suara.com

Editor: Eko Fajri