Kecewa Terhadap Prabowo, Ridwan Saidi: Sudah Habis

Prabowo Subianto
Prabowo Subianto (Net)

KLIKPOSITIF - Budayawan Betawi Ridwan Saidi mengungkapkan kekecewaannya terhadap Prabowo Subianto pada Pilpres 2019 lalu. Saking kecewanya, ia mengaku tak mau memaafkan Prabowo .

Hal itu terungkap saat Ridwan Saidi berbincang bersama Ahli Hukum Tata Negara Refly Harun melalui kanal YouTube Refly Harun Official.

baca juga: Penting, Mahfud MD Bongkar Janji Komjen Listyo

Awalnya, Refly Harun meminta pendapat Ridwan Saidi terkait Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo yang ditangkap KPK terkait suap perizinan ekspor benih lobster atau benur.

Menurut Ridwan, penangkapan Edhy Prabowo menjadi bukti kehancuran sistem kepartaian di Indonesia.

baca juga: Direstui DPR jadi Kapolri, Listyo Sigit Prabowo: Alhamdulillah...

"Ini puncak kehancuran sistem kepartaian, karena rata-rata partai yang memiliki kursi di DPR terlibat korupsi," kata Ridwan seperti dikutip Suara.com jaringan KLIKPOSITIF .com, Senin (30/11/2020).

Ridwan mengusulkan agar jabatan di pemerintahan diisi oleh orang-orang yang ahli di bidangnya, bukan dari partai.

baca juga: 3 Tahun Jabat Ketua PN Tanjungpati, Herry Cahyono Kini Jabat Ketua PN Serang IA

Sehingga para kader partai cukup berlaga di parlemen, tidak perlu masuk ke rana pemerintahan.

Refly sempat menyinggung terkait permintaan maaf yang disampaikan oleh Edhy Prabowo pascatertangkap oleh KPK.

baca juga: Pembatalan Piala Asia U-19 dan U-16 Belum Disahkan dalam Rapat Exco AFC, Ini Respon PSSI

"Dia (Edhy) minta maaf kenapa babe enggak bisa memaafkan?" tanya Refly.

Ridwan menegaskan, Edhy Prabowo bukanlah orang yang ia benci dan tak bisa ia maafkan. Melainkan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto lah yang dinilai telah membuat kesalahan besar pada Pilpres 2019 sehingga tak termnaafkan.

"Saya tidak ada persediaan maaf buat dia ( Prabowo ), yang lebih besar dia tinggalkan puluhan juta pemilih di Lebak Bulus, kok enggak minta maaf?" ungkap Ridwan.

Ridwan menyayangkan sikap Prabowo yang dinilai telah meninggalkan para pendukung setianya demi bergabung di pemerintahan Jokowi.

Sebagai salah satu anggota tim pemenangan Prabowo kala itu, Ridwan mengaku mengetahui langsung para pendukung setia Prabowo telah berjuang mati-matian untuk memenangkan Prabowo yang berpasangan dengan Sandiaga Uno kala itu.

Namun, dengan mudahnya Prabowo justru beralih masuk ke pemerintahan tanpa memikirkan perjuangan para pendukungnya.

"Kita tahu bagaimana rakyat panas-panasan, berdesakan, teriak-teriak sampai suaranya habis. Sekarang prabowo pergi ke Jokowi begitu saja, ngomong pun enggak sampai sekarang," protes Ridwan.

Saat ditanya mengenai peluang Prabowo memenangkan Pilpres 2024 mendatang, Ridwan menilai karier politik Prabowo telah habis.

Menurutnya, Prabowo tidak memiliki bakat dalam dunia politik .

"Enggak ada (peluang menang Pilpres 2024). Selesai dia. Sportif saja, politik itu bukan bakat dia ( Prabowo )," tegasnya.

Editor: Eko Fajri