Sebut Tak Ada Vaksin di Dunia yang Berstatus Halal, Menko PMK : Bukan Berarti Tidak Boleh Dipakai

Ilustrasi
Ilustrasi (KLIKPOSITIF/Hatta Rizal)

KLIKPOSITIF - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan, vaksinasi covid -19 tetap akan dilakukan dalam waktu dekat, meski Majelis Ulama Indonesia ( MUI ) nanti menyatakan tidak ada vaksin halal .

Muhadjir menerangkan dalam ajaran agama Islam, jika tidak ada lagi di bumi yang halal dalam kondisi darurat, maka dapat ditoleransi.

baca juga: Selain Varian Omicron, 4 Jenis Virus Corona Lain Juga Diwaspadi

"Seandainya, mohon maaf ini, tidak ada satu pun vaksin di dunia ini yang berstatus halal , maka bukan berarti tidak boleh dipakai," kata Muhadjir dalam jumpa pers virtual Komite Penanganan COVID -19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Jakarta, Senin (7/12/2020).

Jadi, kata dia, walaupun statusnya tidak halal , kalau vaksin corona dimaksudkan untuk menghindari kegawatdaruratan, maka wajib digunakan.

baca juga: Peneliti Yakin Vaksin yang Sudah Beredar Masih Efektif Lawan Varian Omicron

Namun, Muhadjir menegaskan pemerintah tetap akan mencari vaksin yang benar-benar teruji secara klinis dan berstatus halal berdasarkan pemeriksaan MUI .

"Tetapi kalau memang ada vaksin yang berstatus halal maka itu harus lebih dipilih," tegasnya.

baca juga: Panel FDA Kluarkan Rekomendasi Untuk Penggunaan Darurat Pil Molnupiravir

Muhadjir menyebut kajian Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal dan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM) MUI untuk Vaksin Sinovac segera dibuatkan sertifikasi halal .

"Perkembangan terakhir dari persyaratan halal Sinovac dilaporkan bahwa kajian badan penyelenggara jaminan produk halal dan LPPOM MUI atau lembaga pengkajian pangan obat-obatan dan kosmetik MUI telah selesai dan telah disampaikan untuk pembuatan fatwa dan sertifikasi halal oleh MUI ," jelasnya.

baca juga: Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Varian Omicron yang Picu Kekhawatiran Dunia

Sebelumnya, pemerintah mengimpor 1,2 juta dosis vaksin Covid -19 buatan perusahaan bioteknologi asal China, Sinovac Biotech yang tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng dari Beijing, China pada Minggu (6/12/2020) malam.

Meski begitu, vaksin yang sudah dibeli pemerintah ini harus melalui serangkaian pemeriksaan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan sebelum diberikan izin edar Emergency Use Authorization (EUA).

Pemerintah juga tengah mengupayakan agar pada awal Januari 2021 mendatang, sebanyak 1,8 juta dosis vaksin lainnya bisa didatangkan

Selain vaksin dalam bentuk jadi, pemerintah juga akan mendatangkan 15 juta dosis vaksin dalam bentuk bahan baku pada bulan ini.

Sumber : suara.com

Editor: Haswandi