Pengamat Politik Prediksi PDIP Calonkan Prabowo - Puan Maharani di Pilpres 2024, Tapi...

Megawati Soekarnoputri dan Prabowo Subianto serta Puan Maharani
Megawati Soekarnoputri dan Prabowo Subianto serta Puan Maharani (Net)

KLIKPOSITIF - Megawati Soekarnoputri diprediksi mencalonkan Prabowo Subianto - Puan Maharani menjadi calon presiden dan wakil presiden Pilpres 2024. hal ini diprediksi Ahli hukum tata negara dan pengamat politik , Refly Harun.

Alasannya, Megawati masih galau mau majukan Ganjar Pranowo . Sekarang Megawati masih belum memutuskan nama yang akan diusung partainya dalam Pilpres mendatang, PDIP kini sedang berada di masa keemasannya dan menjadi partai yang paling kuat untuk mencalonkan pasangan

baca juga: Kasus Covid-19 Hari Ini Bertambah 997 Orang

"Kalau kita ngomong soal calon presiden dan wakil presiden di Pilpres 2024, memang posisi yang paling nikmat dan enak adalah PDIP , karena mereka sudah memiliki 20 persen kursi dan kalau presidential threshold dipertahankan dan tidak dihapuskan, maka PDIP satu-satunya partai yang sudah jelas akan bisa mencalonkan presiden dan wakil presiden sendiri," kata Refly Harun dalam saluran YouTube miliknya, dikutip HOPS.id pada Rabu (30/12/2020).

Kendati demikian, kata Refly, masih ada keraguan di dalam partai yang dipimpin oleh Megawati dalam memutuskan sosok kader PDIP yang nantinya akan di usung dalam Pilpres

baca juga: Percepatan Vaksinasi, Polres Solsel Sasar Pelajar dan Warga Sekitar Sekolah

Terkait sosok yang nantinya dicalonkan, Refly memprediksi nantinya akan ada nama Gurbenur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo yang masuk dalam radar calon presiden yang diperhitungkan.

Mengingat Ganjar jadi satu-satunya kader PDIP yang memiliki elektabilitas tinggi dan mampu bertengger di sejumlah puncak lembaga survei.

baca juga: Nama Sutan Riska Masuk dalam Jajaran Kader Pilpres 2024 PDI Perjuangan

"Sejauh ini kader PDIP yang paling moncer (terlihat) adalah Ganjar Pranowo dan kita tahu di sejumlah survei bahkan Ganjar jadi pemuncak," ujarnya.

Namun yang menjadi masalah dan diragukan oleh Megawati , Ganjar bukanlah 'darah biru' dari partai PDIP . Oleh sebabnya ada skenario partai berlogo kepala banteng ini lebih mengutamakan anak kesayangan dari Ketum Partai yakni Puan Maharni.

baca juga: Wakil Ketua DPRD Solsel Ali Sabri Abas Putuskan Mundur, Ini Alasannya

Oleh sebabnya pencalonan Ganjar dalam Pilpres sangat ditentukan oleh elektabilitas dari Puan.

"Kita tahu bahwa ganjar bukan darah biru partai politik , pencalonan Ganjar akan sangat ditentukan dari bagaimana Puan Maharani mendapatkan dan mengumpulkan elektabilitasnya," tuturnya.

Bila Puan yang saat ini menjabat sebagai Ketua DPR RI memiliki elektabilitas tinggi, maka bukan tidak mungkin nama Ganjar dicoret dari bursa Capres usulan PDIP .

Namun jika Puan belum bisa bersaing dengan Ganjar, masih ada skenario lain, yakni mengorbankan Ganjar dan kemudian menduetkan Puan dengan pentolan Partai Gerindra, Prabowo Subianto .

"Kalau elektabilitas Puan Maharani di atas Ganjar, sudah pasti dia akan dicalonkan. Tapi kalau di bawah Ganjar belum tentu juga tidak dicalonkan," jelas Refly.

"Karena berkali-kali saya mengatakan, sangat mungkin skenarionya adalah Prabowo Subianto dan Puan Maharani , kalau elektabilitas Prabowo nomor satu. Karena nomor satu itulah, maka kemudian Prabowo bisa dicalonkan sebagai calon dari PDIP ," sambungnya.

Skenario tersebut bisa saja terwujud, sebagaimana diketahui bersama bahwa kedua partai yakni antara PDIP dan Gerindra sebelumnya pernah bekerja sama dalam Pilpres 2009.

Lebih lanjut Refly menilai bahwa Ganjar tak mungkin disandingkan dengan Puan lantaran berasal dari partai yang sama. Oleh sebabnya ada pula muncul skenario bahwa Ganjar akan disandingkan dengan kader kuat Gerindra lainnya, yakni Sandiaga Uno .

"Tapi sebaliknya, kalau Ganjar Pranowo yang nomor satu surveinya atau lebih tinggi dari Prabowo, ya mungkin saja yang diajukan PDIP adalah Ganjar dan tidak mungkin berpasangan Puan karena sama-sama dari PDIP . Bisa saja dipasangkan dengan kader lain yang juga kuat, yaitu Sandiaga Uno dari Partai Gerindra,"

Tentunya hal tersebut bisa saja terjadi, asal Prabowo rela menjadi king maker sementara Puan dan Megawati yang menjadi queen maker-nya.

Oleh sebab, Refly menyimpulkan meski Puan Maharani yang merupakan sosok darah biru PDIP , elektabilatasnya hingga saat ini masih belum terdengar nyaring seperti Ganjar Pranowo . Hal inilah yang menjadi dilema di tubuh partai sehingga belum berani memutuskan nama dalam Pilpres 2024 mendatang.

"Jadi faktor PDIP adalah faktor dari Puan Maharani yang didorong karena memiliki darah biru partai politik , tapi sampai sekarang elektabilitasnya tidak juga tinggi, yang tinggi adalah Ganjar karena itulah sampai saat ini PDIP masih belum bisa memutuskan apa-apa," imbuhnya.

Sumber: Hops.id

Editor: Eko Fajri