Sepanjang 2020, Ratusan Orang Meninggal Karena DBD

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Hingga penghujung tahun 2020 pemberitaan vaksin Covid-19 masih mendominasi. Tapi Demam Berdarah Dengue ( DBD ) masih jadi ancaman mematikan bagi masyarakat Indonesia. Buktinya selama Desember 2020 kematian bertambah 34 orang.

Di musim penghujan seharusnya DBD tetap jadi perhatian, karena data terbaru Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI melalui Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik (P2PTVZ) pada 2020 sejak Januari hingga 30 Desember 2020, sudah terjadi sebanyak 99.759 kasus DBD , dengan total kematian 697 orang.

baca juga: Ingin Makan Banyak Tanpa Perlu Khawatir Berat Badan Naik, Begini Caranya

Kematian bertambah 34 orang, dari data terakhir 7 Desember 2020 yang menunjukkan 663 orang meninggal dunia. Kasus DBD bertambah 3.788 kasus dari data data terakhir 7 Desember 2020 yang menunjukkan 95.971 orang terinfeksi DBD .

Ada setidaknya 5 kabupaten kota yang memiliki kasus DBD tertinggi, di antaranya kabupaten Buleleng Bali jadi kota tertinggi kasus DBD se Indonesia dengan 3.402 kasus, kedua Bandung Jawa Barat dengan 2.663 kasus, disusul Badung Bali dengan 2.569 kasus, Sikka NTT mencapai 1.786 kasus, dan Gianyar Bali dengan 1.739 kasus.

baca juga: Varian Corona R1 Miliki 5 Mutasi, Ilmuwan Khawatir Mampu Menghindar dari Antibodi

Sedangkan kasus orang yang jatuh sakit terkena DB berada di kisaran usia 15 hingga 44 tahun yaitu 37,45 persen, disusul infeksi menyasar usia 5 hingga 14 tahun sebesar 33,16 persen yaitu mereka berusia anak-anak.

Meski sudah mulai meredup, dalam siaran pers beberapa waktu lalu Direktur P2PTVZ Kemenkes RI, Didi Budijanto kembali mengingatkan masyarakat Indonesia untuk terus menjalankan upaya Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) 3M Plus.

baca juga: Gelar Standardisasi, MUI: Dai Harus Memiliki Pengetahuan Agama dan Kebangsaan yang Memadai

M pertama adalah Menguras, merupakan kegiatan membersihkan atau menguras tempat yang sering menjadi penampungan air seperti bak mandi, kendi, toren air, drum dan tempat penampungan air lainnya.

Dinding bak maupun penampungan air juga harus digosok untuk membersihkan dan membuang telur nyamuk yang menempel erat pada dinding tersebut. Saat musim hujan maupun pancaroba, kegiatan ini harus dilakukan setiap hari untuk memutus siklus hidup nyamuk yang dapat bertahan di tempat kering selama 6 bulan.

baca juga: Sering Merasakan Dehidrasi, Ini Sejumlah Penyebabnya yang Jarang Diketahui

M selanjutnya Menutup, merupakan kegiatan menutup rapat tempat-tempat penampungan air seperti bak mandi maupun drum. Menutup juga dapat diartikan sebagai kegiatan mengubur barang bekas di dalam tanah agar tidak membuat lingkungan semakin kotor dan dapat berpotensi menjadi sarang nyamuk .

M ketiga adalah Memanfaatkan kembali limbah barang bekas yang bernilai ekonomis (daur ulang), kita juga disarankan untuk memanfaatkan kembali atau mendaur ulang barang-barang bekas yang berpotensi menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk demam berdarah.

Plus-nya adalah bentuk upaya pencegahan tambahan seperti memelihara ikan pemakan jentik nyamuk , menggunakan obat anti nyamuk , memasang kawat kasa pada jendela dan ventilasi, dan gotong royong membersihkan lingkungan.

"Hal tersebut harus dilakukan secara berkesinambungan , terus menerus, dan tepat sasaran," kata Didi.

Di Indonesia DBD menyerang laki-laki sebanyak 53,08 persen dan perempuan sebanyak 46,91 persen.

"Kita harus waspadai tanda dan gejala DBD . Segera lapor ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat bila curiga DBD ," tutup Didi.

Editor: Eko Fajri