Deklarasi Tentara Allah Viral, MUI Jelaskan Surat Muhammad Ayat 7

Deklarasi Tentara Allah
Deklarasi Tentara Allah (Youtube)

KLIKPOSITIF - Deklarasi jundullah alias tentara Allah di Bandung Barat heboh dan viral . Deklarasi Tentara Allah di Desa Mekar Mukti, Cihampelas, Bandung Barat.

Di balik deklarasi Tentara Allah itu ada sosok Ustaz Erwan Saad yang disebut sebagai deklaratornya. Dia mendeklarasikan Tentara Allah di sebuah masjid, Jumat (1/1/2021) lalu.

baca juga: Kemenkes Terbitkan SE, Biaya RT-PCR Hasil Cepat Tidak Boleh Lampaui Tarif Tertinggi

Ustaz Erwan Saad sendiri dikenal sebagai orang yang mendirikan komunitas agama di wilayah itu, termasuk ikut aktif membangun masjid yang dipakai untuk deklarasi tentara Allah di Bandung.

Terkait hal ini, Kepala Desa Mekar Mukti, Cihampelas, Bandung Barat, Andrianwan Burhanuddin, angkat bicara.

baca juga: YouTube Premium Hadirkan Fitur Baru Bernama, Listening Controls, Ini Fungsinya

Kata dia, adalah benar jika Ustaz Erwan merupakan salah satu pimpinan komunitas jemaah di sana. Pada waktu kejadian, kata Andriawan, beliau lah yang mengisi khutbah Jumat.

"Kejadiannya memang jemaah yang ada di lingkungan usai salat Jumat tak boleh keluar, diminta ikut deklarasi. Ketika itu warga mengaku belum ada perencanaan terkait deklarasi. Kegiatannya spontan," katanya pada Apa Kabar Indonesia, Rabu 6 Januari 2021.

baca juga: Menkeu: Ekonomi Syariah Bantu Pulihkan Dampak Pandemi

Lebih jauh, Andriawan kemudian bercerita ketika deklarasi dilakukan, banyak warga yang kaget atas kegiatan itu. Sebab tidak dikomunikasikan dan didiskusikan terlebih dahulu dengan warga.

Artinya, aksi itu pyur inisiasi Ustaz Erwan Saad. "Sejauh ini kami sudah mencari keberadaan beliau sedang di mana (untuk tabayun)," katanya.

baca juga: Soal Ancaman Covid-19 Varian Omnicron, Ini Kata Jokowi

Walau begitu, Andriawan menyebut, sejauh ini tidak ada aktivitas yang mengkhawatirkan dipertunjukkan oleh Ustaz Erwan Saad. Sebab bisa jadi beliau hanya sekadar menyampaikan syiar agama kepada para jemaah mengenai penyebaran agama dan sebagainya, bukan kegiatan radikal.

"Beliau hanya menyampaikan pemahaman terkait sebuah ayat pada surat Muhammad ayat 7 di Al Quran, sehingga kami sempat konfirmasi. Sejauh ini tidak ada yang dikhawatirkan secara psikis, masyarakat tetap beraktivitas normal, bertetangga, dan kekhawatiran publik di sana pada Ustaz Erwan tidak ada."

Perihal sosok Ustaz Erwan Saad sang deklarator tentara Allah di Bandung, Andriawan lantas mengulasnya. Dia dalam rekam jejak mendirikan tempat dan masjid tersebut pada 2006 silam. Aktivitasnya selama ini, tidak tertutup.

Dia dikenal warga aktif melakukan kajian agama , memberikan pendidikan agama ke anak-anak, serta acap guyub dengan kegiatan yang berkaitan dengan aktivitas RT dan RW. Ustaz Erwan Saad sendiri, kata dia, bukanlah warga Desa Mekar Mukti.

Namun warga dari kecamatan lain di Bandung Barat. Akan tetapi, selama ini sejak 2006 beliau sudah membangun aktivitas agama di wilayah Mekar Mukti.

"Terakhir beliau sangat jarang ke sana. Paling hanya utus perwakilan yang ditanggungjawabkan. Kalaupun datang paling isi khutbah Jumat, tidak rutin, sebulan satu kali, dan mungkin datang kalau ada waktu saja," katanya.

Sementara itu, Ketua Komisi Dakwah MUI , Cholil Nafis, turut angkat bicara soal deklarasi tentara Allah di Bandung. Menurut dia, aktivitas itu perlu diselidiki.

Apakah jundullah yang dimaksud dalam kacamata radikal atau sekadar militansi beragama belaka.

Sebab, kata beliau pada ayat yang diterjemahkan di surat Muhammad ayat 7, artinya kalau kita menolong Allah maka kita akan ditolong. Dia kemudian membaca konteks bisa saja Ustaz Erwan Saad sekadar menunjukkan totalitas beragama.

Yakni menyampaikan ajaran Islam, menyebarkan akhlak positif dan hal-hal baik.

"Apalagi beliau dalam deklarasinya juga tak bawa senjata, saya lihat tak begitu rawan. Akan tetapi tetap perlu diselidiki apakah konteksnya sekadar syiar atau ke sifat buruk," katanya di kesempatan sama.

Sebab jangan sampai, katanya, tentara Allah yang di-deklarasi kan di Bandung dipahami masyarakat sebagai bagian dari rencana ke hal-hal destruktif, terorisme, ekstrimisme.

"Kalau sebatas memahami agama , tentara Allah untuk sebarkan agama , kebaikan, itu positif. Perlu diselidiki, paham keagaamaannya Ustaz Erwan Saad seperti apa, apa yang diajarkan, nanti akan ketahuan, dia mengarah ke terorisme, atau cuma sekadar totalitas dalam beragama," katanya.

Sumber: www.hops.id

Editor: Eko Fajri