Dioperasi 19 Kali Akibat Kecelakaan Pesawat, Mantan Pramugari : Profesi Sangat Riskan Untuk Cepat Meninggal

Laura Lazarus saat menceritakan 2 kali lolos dari maut
Laura Lazarus saat menceritakan 2 kali lolos dari maut (Youtube)

KLIKPOSITIF - Seorang mantan pramugari penerbangan domestik bernama Laura Lazarus menceritakan kisah kelam kecelakaan pesawat yang ia alami. Bukan hanya sekali, ia bahkan harus mengalami dua kali kecelakaan dengan pesawat yang sama. Akibat kejadian itu, ia harus menjalani 19 kali operasi. Pada kecelakaan kedua, ia bahkan sempat dinyatakan meninggal dunia.

Dalam sebuah video yang tayang di kanal Youtube 'The Hermansyah A6' Laura menceritakan apa yang ia alami 16 tahun lalu. Sebelumnya, ia mengaku sudah jauh lebih baik saat ini baik dari sisi fisik maupun mental.

baca juga: KNKT Duga Mesin Pesawat SJ 182 Dalam Kondisi Hidup Sebelum Membentur Air

"Sekarang sudah jauh lebih baik. Tapi masih harus pakai alat bantu untuk jalan. Ini sudah operasi tulang yang ke-19," katanya dalam video tersebut, dikutip Jumat 22 Januari 2021.

Laura lantas menjelaskan kejadian kecelakaan yang ia alami pertama kali. Kecelakaan itu terjadi saat ia mengikuti penerbangan ke Palembang.

baca juga: Sempat 3 Kali Ganti Jadwal, Satu Keluarga Jadi Korban Sriwijaya Air SJ182

"Saat itu cuacanya buruk banget, jelek sekali. Selama penerbangan guncangan turbulance besar sekali. Bahkan untuk sekadar servis penumpang saja mesti jongkok. Dan untuk jalan ke tempat duduk saja juga enggak bisa," kata dia menceritakan.

"Akhirnya pesawat tergelincir keluar landasan, rodanya terbenam ke lumpur. Saat itu kita langsung evakuasi penumpang. Rok sudah robek tinggi sekali saya enggak peduli, saya terus bantu penumpang," kata Laura.

baca juga: Sempat Buat Heboh Unggah Foto Pesawat Menukik Tajam, Ngabalin: Maafkan Saya

"Semalaman kita meringkuk nangis di hotel, kita nangis, ternyata profesi kita sangat riskan untuk cepat meninggal," katanya lagi.

Ia lantas bercerita tentang kecelakaan kedua yang ia alami saat mengikuti penerbangan ke Solo. Dalam peristiwa itu ia harus kehilangan sahabatnya yang juga bertugas sebagai pramugari .

baca juga: KRI Kurau 856 Lantamal II Padang Temukan Serpihan Sriwijaya Air SJ 182

"Teman pramugari di sebelah saya meninggal. Lalu kapten pilot meninggal. Engineering meninggal. Co pilot meninggal. Serta semua penumpang dari depan sampai baris ke 10 semua meninggal. Ya, orang-orang yang duduk di sekeliling aku meninggal," katanya dengan mata berpendar.

"Saat itu kami sedang ngobrol, tiba-tiba brak. Hanya hitungan detik, begitu cepat dia tidak ada," katanya.

Laura mengaku sempat berdoa meminta diberi kesempatan sekali lagi. Ia memanjatkan doa itu dalam keadaan tertimbun di bawah sayap pesawat.

"Saya berdoa, tuhan tolong izinkan saya diberikan kesempatan untuk hidup satu kali lagi. Saya ingin orangtua saya tak khawatir, saya akan berbuat baik di kehidupan saya. Tolong satu kehidupan lagi," katanya.

Video selengkapnya dapat dilihat di sini .

Sumber : suara.com

Editor: Haswandi