Andre Rosiade Ingatkan Bahaya Hoaks Soal Vaksin Covid-19

Andre Rosiade
Andre Rosiade (Ist)

PADANG, KLIKPOSITIF - Indonesia sedang dalam proses vaksinasi Covid-19. Anggota Komisi VI DPR RI asal Sumbar H Andre Rosiade SE mengingatkan pemerintah dan BUMN penyelenggara vaksinasi untuk memerangi hoaks atau berita bohong seputar vaksin .

"Urusan vaksin ini sebenarnya kita sudah melihat bahwa Pemerintah RI serius, bersungguh-sungguh, tidak ada keinginan untuk mengorbankan rakyat Indonesia. Permasalahan kita soal vaksin ini adalah soal informasi hoaks, ini yang paling berat," kata Andre dalam keterangan tertulis.

baca juga: Vaksinasi Gelombang Dua di Pessel Akan Dilakukan Rabu Lusa

Anggota Dewan Pembina DPP Partai Gerindra ini mengatakan, banyak hoaks bertebaran soal vaksin Covid-19. Dia mengungkap istrinya kerap menerima pesan berisi hoaks soal vaksin . Baik dari media sosial, atau ditanyakan dan disampaikan kepadanya.

"Disebutkan di WA (whatsapp) yang diterima istri saya, dokter spesialis ini menolak vaksin ini, atau ahli virus ini menolak vaksin ini, tapi sebenarnya nggak ada dokter atau ahli itu," ujar Ketua DPD Partai Gerindra Sumbar ini.

baca juga: 1,1 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca Tiba di Indonesia, Ini Komentar Menteri Luar Negeri

Andre Rosiade meminta Kementerian BUMN dan Bio Farma bergerak lebih optimal untuk memerangi hoax seputar vaksin . Hoaks soal vaksin , kata Andre, harus dibendung dengan sosialisasi maksimal.

" Vaksin cacar pun kalau kita divaksin kita kena cacar juga. Vaksin ini membangun imun kita, kalau kita divaksin, kita kena Covid-19, bisa OTG (orang tanpa gejala) atau gejala ringan," ujar Andre memaparkan fakta soal vaksin .

baca juga: Mutasi Virus Corona Ditemukan di Indonesia, Ini Kata Dokter Siti Nadia Tarmizi dan Profesor Amin Subandrio

"Lawan hoaks, sosialisasikan yang tepat. Vaksin ini bukan masalah
ketidakmampuan vaksin kita, tapi informasi hoax yang berlebihan dan membahayakan," kata Ketua Harian DPP Ikatan Keluarga Minang (IKM) ini.

Selain soal hoaks, Andre Rosiade juga bicara soal pentingnya pemanfaatan data penduduk dalam proses vaksinasi ini. Andre meminta data vaksinasi ini dijadikan big data yang bisa dimanfaatkan untuk pemilu ataupun pemberian bantuan.

baca juga: Dana PEN Sumbar Rp250 Miliar, Gubernur Berharap Bisa Dongkrak Ekonomi Masyarakat

"Soal big data, vaksin ini kan untuk seluruh orang Indonesia. Tolong lah data itu untuk big data, supaya besok tidak ada lagi seperti di medsos ada orang nggak dapat bantuan, pemilu bermasalah, BLT bermasalah. Tolong data vaksin ini dipakai untuk bangsa dan negara," kata Andre dari Dapil 1 Sumbar. (*)

Editor: Riki