Kembali Ungkap Kasus Produksi Kosmetik Ilegal, Polisi: Dijualnya di Toko-toko dan Pasar-pasar

Ilustrasi
Ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Polisi kembali mengungkap kasus produksi kosmetik ilegal . Dalam pengungkapan ini, Polda Jawa Barat (Jabar) mengamankan barang bukti mulai dari satu tong krim berwarna putih, satu galon berisi cairan, tiga buah pewarna, dan alat produksi lainnya.

Direktorat Reserse Narkoba Polda Jabar mengungkap menemukan pembuatan kosmetik pemutih wajah ilegal di kawasan Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jabar.

baca juga: Nathalie Holscher Minggat dari Rumah, Sule: Saya Tidak Bisa Ngomong Apa-apa

Produksi kosmetik ilegal tersebut, menurut petugas, dilakukan secara konvensional.

Direktur Reserse Narkoba Polda Jabar Kombes Pol Rudy Ahmad Sudrajat mengatakan produksi kosmetik ilegal itu sudah beroperasi kurang lebih sejak dua tahun lalu. Dari kasus itu, kata dia, polisi menangkap seorang tersangka berinisial YS.

baca juga: Triwulan I, Ini Jumlah Kasus Diungkap Polres Tanah Datar

"Dijualnya di toko-toko dan pasar-pasar, produksinya sudah dilakukan kurang lebih dua tahun, yang sudah beredar sudah disita di daerah Padalarang kebanyakan," katanya dikutip dari Antara, Senin (8/2/2021).

Rudy menyampaikan bahwa produksi kosmetik ilegal tersebut memiliki omzet sebesar Rp 55 juta dalam satu bulannya. Sedangkan satu paket kosmetik pemutih ilegal tersebut memiliki harga Rp35 ribu per satu paket.

baca juga: DPR Minta Polisi Dalami Penyuplai Sejata Api ke KKB

Adapun modusnya, kata Rudy, pelaku membeli bahan baku krim dari wilayah Jakarta Barat. Kemudian bahan baku itu menurutnya dicampur dengan pewarna makanan yang berwarna pink dan berwarna kuning.

Proses pencampuran bahan baku itu menurunya dilakukan secara manual atau diaduk oleh pelaku.

baca juga: Terungkap, Ini Jumlah Potongan Paket Sembako Untuk Mantan Mensos

Kemudian setelah jadi, bahan tersebut dikemas oleh pelaku ke wadah kosmetik , lengkap dengan merek dan juga label yang sudah dicetak.

"Dikemasnya menggunakan hologram warna kuning emas. Kemudian ada tanda juga untuk krim siang dan krim malam," kata Rudy.

Adapun polisi menerapkan kepada tersangka yakni Pasal 197 Jo Pasal 196 UU Nomor 36 Tahun 2009 dan atau Pasal 62 Tahun 1997 tentang psikotropika dengan ancaman 15 tahun penjara.

Sumber: Antara/Suara.com

Editor: Eko Fajri