Pimpin Deklarasi Tolak KLB Partai Demokrat, Rezka: Sumbar Tetap Solid Bersama AHY

Deklarasi tolak KLB Partai Demokrat oleh kader se-Sumbar.
Deklarasi tolak KLB Partai Demokrat oleh kader se-Sumbar. (Ist)

PADANG, KLIKPOSITIF - Kader Partai Demokrat se-Sumatera Barat menggelar deklarasi untuk menolak rencana Kongres Luar Biasa ( KLB ) yang beberapa waktu terakhir terus didengungkan untuk menggoyang posisi Agus Harimurti Yudhoyono ( AHY ) dari kursi ketua umum.

Deklarasi penolakan terhadap rencana KLB itu berlangsung di salah satu rumah makan di Kota Padang, Kamis (4/3).

baca juga: Ormas Ini Laporkan SBY dan AHY ke Bareskrim Polri

Dipimpin dua anggota DPR RI Fraksi Partai Demokrat untuk Daerah Pemilihan Sumatera Barat, Rezka Oktoberia dan Darizal Basir, seluruh kader partai mulai provinsi dan kabupaten kota se-Sumbar menyatakan bahwa mereka tetap solid mendukung posisi AHY selaku ketum.

"Kami ingin tunjukan kepada masyarakat Indonesia, khususnya Sumbar, bahwa kami partai Demokrat tetap solid bersama Ketum AHY ," kata Rezka Oktoberia .

baca juga: Garda Demokrasi 98 Laporkan SBY dan AHY ke Polisi

Dalam deklarasi tersebut, Rezka juga menyoroti soal upaya-upaya yang dilakukan oleh oknum mantan Kader Demokrat ini sebagai usaha yang inkonstitusional dan ilegal.

"Saya menilai, langkah-langkah ini merupakan tindakan inkonstitusional dan tidak mendasar karena tidak sesuai dengan AD/ART Partai Demokrat yang telah disepakati secara bersama pada Kongres V Partai Demokrat ," ujar anggota DPR RI asal Luak Limopuluah itu.

baca juga: Bukan Lewat KLB, Begini Cara Jadi Ketua Demokrat Menurut Politikus Ini

Rezka juga menegaskan bahwa dirinya dan seluruh kader Demokrat se-Sumbar tetap tegak lurus terhadap kepemimpinan AHY sebagai Ketua Umum Partai Demokrat yang sah untuk periode 2020-2025 .

"Bersamaan dengan ini juga saya sampaikan bahwa saya, Rezka Oktoberia , anggota DPR RI Fraksi Demokrat dan Deputi Operasi dan Kampanye DPP Partai Demokrat , senantiasa tegak lurus terhadap Mas Agus Harimurti Yudhoyono sebagai Ketua Umum yang dipilih secara demokratis dan sah melalui Kongres V Partai Demokrat ," jelasnya.

baca juga: Kubu KLB Minta SBY Buat Partai Baru, Kamhar: Tak Bisa Bedakan Hayalan dengan Kenyataan

Selain itu, Rezka juga menambahkan bahwa seluruh peserta yang hadir dalam KLB tersebut tidak memiliki legal standing sebagai pemilik suara yang sah di Partai Demokrat .

"Saya tegaskan bahwa siapapun peserta yang hadir dalam KLB tidak mempunyai legal standing sah sebagai pemilik suara di Partai Demokrat ," kata dia.

Seperti diketahui, saat ini sedang terjadi upaya-upaya KLB yang digagas oleh sekelompok oknum mantan kader Partai Demokrat yang beberapa hari lalu sudah diberhentikan oleh DPP Partai Demokrat .

"Kami terus berjuang mempertahankan kehormatan dan kedaulatan Partai Demokrat dari gangguan siapapun dan kami tetap memperjuangkan harapan rakyat dan melanjutkan kerja kerja politik untuk rakyat," kata Rezka yang juga Wakil Sekretaris Fraksi Partai Demokrat DPR RI.

Senada dengan itu, anggota DPR RI Demokrat yang lain, Darizal Basir, yang secara tegas mengatakan bahwa KLB tersebut tidak punya dasar hukum yang jelas.

" AHY adalah ketua umum yang sah dan legal sesuai AD/ART Partai, juga legal menurut aturan perundang-undangn berlaku, juga merupakan panji-panji partai, yang wajib dijaga kehormatan dan marwahnya," tegas Darizal (*)

Editor: Taufik Hidayat