Dua Aksi Teror Dalam Waktu Berdekatan, Pengamat : Umumnya Akan Menyerang Hari-hari Besar Agama

Ilustrasi
Ilustrasi (KLIKPOSITIF/Haswandi)

KLIKPOSITIF - Rangkaian dua aksi peristiwa teror , yakni Bom Makassar dan penyerangan Mabes Polri, yang terjadi dalam kurun waktu tak berselang lama menjadi sorotan publik tanah air.

Namun, menurut Pengamat Terorisme Al Chaidar, aksi teror yang terjadi dalam waktu berdekatan di tanah air memiliki pola serupa dengan sejumlah peristiwa teror sebelumnya.

baca juga: Diduga Himpun Dana yang Terkait dengan Teroris, Kemenag Sebut LAZ ABA Ilegal

"Polanya sama saja dengan sebelum-sebelumnya karena mereka umumnya akan menyerang hari-hari besar agama," kata Chaidar saat dihubungi Suara.com, Kamis (1/4/2021).

Menurutnya, aksi itu bertujuan menyerang kelompok agama lain. Terlebih, dua rangkaian aksi teror terjadi menjelang perayaan Jumat Agung pada 2 April besok.

baca juga: Menteri Agama : Jangan Identikkan Muslim dengan Terorisme Karena Itu Tidak Terkait

"Karena mereka itu kaum christophobia yang benci terhadap orang Kristen dan tempat orang ibadah Kristen maka mereka menyerang gereja-gereja," jelasnya.

Karenanya, dia meminta pihak kepolisian meningkatkan pengaman dan kewaspadaan di tempat ibadah dan tempat umum lainnya.

baca juga: Terduga Teroris Ditangkap di Papua Terkait ISIS, Berencana Ledakan Bom di Gereja dan Kantor Polisi

"Memang harus ada peningkatan keamanan dan kewaspadaan terhadap tempat-tempat ibadah," tuturnya.

Diberitakan sebelumnya, ledakan bom bunuh diri terjadi di depan Gereja Katedral Makassar pada pukul 10.28 WITA, Minggu (28/3/2021).

baca juga: Diduga Bakal Ledakkan Bom, Densus Tangkap 10 Terduga Teroris di Papua,

Pelaku merupakan pasangan suami istri yang merupakan kelompok dari Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Mereka berboncengan menggunakan sepeda motor hendak masuk ke dalam gereja. Namun dihadang seorang sekuriti dan akhirnya meledakkan diri di depan gerbang Gereja Katedral Makassar.

Berselang tiga hari kemudian, seorang terduga teroris melakukan aksi penyerangan di Mabes Polri pada Rabu sore sekitar pukul 16.30 WIB. Pelaku kekinian diketahui bernama Zakiah Aini.

Berdasarkan video amatir yang beredar, Zakiah Aini tampak mengacungkan senjata ke petugas yang berjaga di sebuah pos.

Tembakan dari aparat kepolisian yang mengarah tepat ke jantungnya, membuat terduga teroris itu terkapar dan dinyatakan tewas di tempat.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengungkap jika Zakiah Aini (25), berstatus mantan mahasiswi di sebuah perguruan tinggi swasta di Depok, Jawa Barat.

Listyo mengatakan, saat menempuh semester lima, Zakiah Aini diberhentikan alias drop out oleh pihak kampus.

"Yang bersangkutan (Zakiah Aini) mantan mahasiswa di suatu kasus dan DO (Drop Out) pada semeseter 5," kata Listyo saat jumpa pers di Mabes Polri, Rabu (31/3/2021) malam.

Sumber : suara.com

Editor: Haswandi