Soal Reshuffle Kabinet Usai Jokowi Bertemu Megawati, Begini Respon PDI P

Presiden Joko Widodo
Presiden Joko Widodo (net)

KLIKPOSITIF - Wacana reshuffle kabinet dalam pemerintahan Presiden Joko Widodo kembali mencuat. Isu ini makin kuat setelah adanya pertemuan Jokowi dengan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri.

Selain itu, usulan Presiden Joko Widodo atau Jokowi untuk meleburkan Kemenristek menjadi satu di bawah Kemendikbud dan pembentukan Kementerian Investasi disetujui Dewan Perwakilan Rakyat.

Terkait hal itu Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan, bahwa Jokowi memang bertemu Megawati sekitar 10 hari lalu. Namun Hasto tidak menegaskan bahwa pertemuan itu dikhususkan untuk membahas persoalan penggantian menteri.

"Pertemuan secara rutin dan periodik dilakukan kedua pemimpin membahas tentang bangsa dan negara, berbagai persoalan-persoalan yang sifatnya fundamental dan strategis dan akan menentukan perbaikan nasib rakyat dan bangsa dan negara ke depan," kata Hasto dalam keterangannya, Senin (12/4/2021) dilansir dai Suara.com.

baca juga: Cari 3 Korban Perahu Terbalik, Tim SAR 50 Kota Temukan Tas Hitam di Sungai

Sementara itu terkait ada tidaknya kocok ulang kabinet , Hasto mengatakan bahwa hal itu sepenuhnya menjadi hak prerogatif Jokowi. Ia berujar PDI Perjuangan di bawah kepemimpinan Megawati selalu mengajarkan para kader untuk taat pada aturan main dalam berpolitik.

Karema itu, lanjut Hasto PDI Perjuangan menyikapi isu reshuffle tersebut dengan menyerahkan dan mempercayakan sepenuhnya sesuai kehendak Jokowi. "PDI Perjuangan oleh Ibu Megawati itu diajarkan berpolitik dengan taat pada aturan main, tata pemerintahan yang baik. Terkait dengan reshuffle itu kan yang memiliki hak prerogatif adalah presiden," kata Hasto.

baca juga: Umar Patek Terima Remisi Lebaran: Alhamdulillah

Editor: Ramadhani