Korban Pandemi Terus Bertambah, Warga India Malah Gelar Festival Keagamaan

Pandemi di India
Pandemi di India (net)

KLIKPOSITIF - Meski sedang dilanada tsunami corona , ratusan wanita di India masih menggelar festival keagamaan. Dilansir dari Sputnik News, Kamis (6/5/2021) ratusan wanita tersebut ikut dalam sebuah prosesi keagamaan pada hari Selasa di desa Navapura, negara bagian Gujarat.

Ratusan wanita dari negara bagian Perdana Menteri Narendra Modi tersebut juga terlihat melanggar protokol Covid-19. Menurut kepolisian setempat, para jemaah menyelenggarakan prosesi tersebut karena mereka percaya bahwa ibadah di Pura Baliyadev, Sanand akan membantu mereka menyingkirkan Covid-19.

"Setelah polisi mengetahui kejadian tersebut, sebuah tim dikirim untuk membuat para wanita memahami tentang pembatasan Covid-19 dan mengirim mereka kembali ke rumah mereka. Kami juga telah mengumpulkan 23 orang dan menangkap sarpanch (kepala) desa. Penduduk desa mengklaim bahwa mereka melakukan prosesi dengan keyakinan bahwa itu akan membantu mereka menyingkirkan virus ini," kata Virendra Yadav, Pengawas Polisi, Ahmedabad Rural.

baca juga: Buka Pesta Kesenian Bali, Jokowi Bicara Kunci Utama Pemulihan Ekonomi

Beberapa video prosesi upacara tersebut langsung viral di media sosial. Dalam video tersebut terlihat ratusan wanita terlihat membawa air dalam pot baja. Ratusan wanita tersebut berjalan berjejer tanpa mengindahkan jaga jarak sosial dan bahkan mereka terlihat tidak memakai masker.

Sontak kegiatan tersebut langsung memicu amarah warganet. Banyak diantara mereka pihak berwenang karena membiarkan begitu banyak orang berkumpul saat lockdown. Pemerintah negara bagian Gujarat memberlakukan lockdown lokal hingga 12 Mei.

baca juga: Hari Ini 25 Orang Terpapar COVID-19 di Tanah Datar, DPRD Minta Warga Patuhi Prokes

Pada hari Selasa, negara bagian Gujarat melaporkan 13.050 kasus baru sehingga total menjadi 620.472. Selain itu, 131 kematian menambah korban tewas menjadi 7.779, kata departemen kesehatan negara bagian itu.

Editor: Ramadhani