Denny Siregar: Emang Kenapa Kalau Jokowi Promosi Bipang?

Pegiat media sosial Denny Siregar
Pegiat media sosial Denny Siregar (Net)

KLIKPOSITIF - Pidato Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang menyebut makanan bipang atau babi panggang ambawang untuk lebaran telah menggegerkan publik. Pegiat media sosial Denny Siregar lantas membela pernyataan Jokowi itu.

Melalui akun Twitternya, Denny mempertanyakan apa salahnya jika Jokowi mempromosikan babi panggang. Menurutnya, makanan khas daerah Kalimantan itu sah-sah saja dipromosikan.

baca juga: Anggota DPR RI Hermanto Salurkan Bantuan Pemerintah Bagi 58 Kelompok Tani Dan 200 KK Di Solsel

Denny justru memuji pernyataan Jokowi yang menyinggung bipang dalam pidato larangan mudik. Ia menilai hal itu menandakan Jokowi sebagai sosok presiden yang merangkul semua suku, ras, dan agama.

"Emang kenapa kalau pak @jokowi promosi babi panggang oleh-oleh khas daerah Kalimantan? Itu berarti dia Presiden semua suku, semua ras, semua agama," cuit Denny di akun Twitter seperti dikutip dari BeritaHits.Id, Sabtu (8/5/2021).

baca juga: Seleksi Tahap Kedua, Bima Sakti Uji Kemampuan 40 Pemain Untuk Timnas U-16

Lebih lanjut Denny menyebut Hari Lebaran juga kerap dirayakan oleh seluruh masyarakat Indonesia, tidak hanya umat Islam saja.

Tradisi selama ini menunjukkan bagaimana masyarakat agama lainnya ikut berlibur dan berwisata saat momen lebaran . Karena itu, maklum jika Jokowi mempromosikan kuliner bipang yang dinilai disampaikan untuk warga non muslim.

baca juga: Buka Pesta Kesenian Bali, Jokowi Bicara Kunci Utama Pemulihan Ekonomi

" Lebaran itu, meski hari besar umat Islam, tapi yang merayakannya semua agama. Kita semua liburan. Semua ke tempat wisata," jelas Denny.

"Sama-sama belanja oleh-oleh khas daerah. Jadi jangan dikira yang belanja cuma umat muslim doang. Lha, trus apa salahnya Presiden promosi bipang?," tanyanya.

baca juga: Polres Solsel Amankan 34 Galon Berisi 1.000 Liter Bio Solar untuk Tambang Emas Ilegal

Tak sampai disini, Denny turut menyeret nama Yahya Waloni. Ia membandingkan jika Waloni yang menjabat sebagai presiden.

Hal itu justru dapat berakhir kacau. Pasalnya, ia meyakini Waloni akan mengkafir-kafirkan babi panggang tersebut.

"Coba kalau Waloni yang jadi Presiden, bisa dikafir-kafirkan babi panggang sama doi," ujar Denny.

Heboh Pidato Jokowi soal Mudik Sebut Bipang Ambawang

Sebuah video yang memuat pidato Presiden Jokowi terkait imbauan untuk tak mudik saat Lebaran viral di media sosial. Video tersebut menghebohkan publik lantaran ada ucapan Jokowi yang menyebut makanan bipang.

Awalnya, Presiden Jokowi sedang menyampaikan pesan pada masyarakat untuk tak mudik. Ia lantas meminta masyarakat untuk merayakan Idul Fitri di rumah masing-masing.

Apabila rindu masakan khas kampung halaman, masyarakat dianjurkan untuk memesannya secara online. Presiden Jokowi pun menyebutkan nama makanan khas dari beberapa daerah, mulai Gudeg Jogja, Bandeng Semarang, Pempek Palembang, hingga Bipang (Babi Panggang) Ambawang.

"Bagi saudara-saudara yang rindu kuliner khas daerah, atau yang biasanya mudik membawa oleh-oleh, tidak perlu ragu untuk memesannya secara online," ujarnya.

"Yang rindu makan Gudeg Jogja, Bandeng Semarang, Siomay Bandung, Pempek Palembang, Bipang Ambawang dari Kalimantan dan lain-lainnya, tinggal pesan. Dan makanan kesukaan akan diantar sampai ke rumah," ujar Jokowi.

Editor: Eko Fajri