Penembakan di AS Terjadi Lagi, 9 Korban Meninggal

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Sembilan orang dilaporkan tewas dan beberapa lainnya luka-luka dalam insiden penembakan di Amerika Serikat. Dilansir dari VOA Indonesia, pejabat penegak hukum di San Jose, California, AS mengatakan penembakan itu terjadi pada Rabu (26/5) di fasilitas pemeliharaan kereta.

Juru bicara Kantor Sheriff Santa Clara Russell Davis mengatakan kepada wartawan bahwa polisi menanggapi beberapa laporan penembakan di dekat halaman pemeliharaan rel ringan Valley Transportation Authority (VTA) di San Jose sekitar pukul 6:30 pagi waktu setempat.

Ia mengatakan sejumlah penyelidik berada di tempat kejadian dan meminta orang-orang untuk menghindari daerah tersebut. Menurut Davis, penembak termasuk di antara yang tewas, namun tidak memberikan rincian tentang bagaimana ia meninggal, jumlah total korban atau berapa banyak yang terluka.

baca juga: Vietnam Setuju Penggunaan Vakzin Asal Kuba

Ketua dewan VTA Glenn Hendricks dalam konferensi pers yang sama menyebut insiden itu sebagai "tragedi yang mengerikan," dan menyampaikan duka cita kepada keluarga VTA. Walikota San Jose Sam Liccardo menyebutnya "momen yang sangat kelam". Selama jumpa pers Gedung Putih, Wakil juru bicara Pers Karine Jean Pierre mengatakan Gedung Putih memantau situasi dan menawarkan bantuan dengan cara apapun yang memungkinkan.

Ia mengatakan Amerika "mengalami epidemi kekerasan senjata baik dalam penembakan massal maupun yang meninggal akibat kekerasan senjata setiap hari yang tidak menjadi berita utama nasional."

baca juga: Pacu Ekonomi Daerah, Menteri ESDM Resmikan 17 Titik BBM Satu Harga

San Jose adalah kota berpenduduk sekitar satu juta orang tepat di sebelah selatan daerah Teluk San Francisco. Kota ini dianggap sebagai jantung Silicon Valley, pusat inovasi teknologi global dan lokasi beberapa perusahaan teknologi terbesar di Amerika .

Editor: Ramadhani