Mau Tutup Penjara Guantanamo, Menlu AS: Kemana Mereka Akan Dikirim?

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Menteri Luar Negeri Antony Blinken, Jumat (25/6) memperbarui janji untuk menutup penjara di Teluk Guantanamo , namun juga mengakui bahwa sulit untuk memprediksi kapan itu akan terlaksana.

Mantan Presiden Barack Obama, di mana Blinken memegang jabatan lebih junior dalam pemerintahannya, gagal dalam upaya menutup penjara di pangkalan militer AS di Kuba. Penjara itu menjadi simbol berlebihan dalam "perang melawan teror" yang diluncurkan setelah serangan 11 September 2001.

baca juga: Jokowi: Inklusivitas Prioritas Utama Kepemimpinan Indonesia pada G20

Blinken, dalam kunjungan ke Paris, mencatat hanya sekitar 40 tahanan yang tersisa namun menyampaikan masalah itu tetap "rumit" karena mempertanyakan ke mana mereka harus dikirim.

"Ini posisi kami sepenuhnya yang sedang mengupayakan hal ini," kata Blinken saat ditanya tentang penutupan penjara Guantanamo dalam sebuah forum jaringan media Perancis "Brut", yang banyak diikuti oleh kalangan muda.

baca juga: Covid-19 Telah Membunuh Lebih Banyak Warga AS Dibanding Flu Spanyol 1918

"Itu tujuannya (menutup penjara Guantanamo , red.) tapi saya tidak bisa menjamin tanggal berapa. Itu hanya tujuannya," katanya dalam bahasa Perancis.

Dari Gedung Putih, Presiden Joe Biden pada Februari lalu meluncurkan sebuah studi tentang upaya menutup penjara yang telah berhati-hati untuk tidak terlalu menjanjikan setelah kegagalan tekad Obama untuk menyelesaikannya dalam waktu satu tahun menjabat pada tahun 2009.

baca juga: Wabah Salmonella Serang Sejumlah Negara Bagian di AS, Subernya Belum Diketahui

Sumber: VOAIndonesia

Editor: Eko Fajri