Usul Andre Rosiade ke Menteri BUMN, Aset dan Lahan BUMN jadi Rumah Sakit Darurat

Andre Rosiade
Andre Rosiade (Ist)
PADANG, KLIKPOSITIF

- Seiring meningkatnya masyarakat yang terpapar COVID-19, maka saat ini kondisi tingkat ketersediaan tempat tidur atau Bed Occupancy Rate (BOR) rumah sakit (RS) rujukan pasien Covid-19 di Indonesia nyaris penuh, terutama di Pulau Jawa.

Bahkan, PT Pertamina Bina Medika (Pertamedika) IHC selaku holding rumah sakit BUMN, berencana akan mengembangkan fasilitas tanggap darurat Covid-19 dengan membangun Rumah Sakit (RS) extension modular ketiga.

Rumah sakit tersebut menyediakan sebanyak 500 bad (tempat tidur) dan 200 ruang ICU yang berlokasi di atas lahan milik Pertamina di daerah Tanjung Duren Jakarta Barat sebelah kawasan Taman Anggrek.

Kemudian, juga 140 bed di Asrama Haji Pondok Gede dengan 30 ruang ICU. Meski begitu, pengembangan tersebut dirasa masih kurang.

Karena itu, Anggota Komisi VI DPR RI yang membidangi urusan BUMN itu Andre Rosiade meminta Menteri BUMN Erick Thohir untuk segera memanfaatkan aset dan lahan-lahan milik BUMN dapat segera digunakan untuk keperluan Rumah Sakit darurat.

"Selain RS darurat yang di buat oleh Pertamedika IHC, kami juga mengusulkan aset-aset BUMN seperti apartment, rumah susun yang belum laku terjual mungkin milik PP, Waskita Karya, dan BUMN Karya lain itu bisa digunakan untuk rumah Sakit darurat untuk tempat isolasi mandiri yang bisa bekerjasama dengan Pertamedika IHC," ungkap Andre.

Hal tersebut diungkapkan Andre saat Rapat Kerja antara Komisi VI DPR RI bersama Menteri BUMN Erick Thohir, di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Kamis (8/7/2021) lalu.

Dengan adanya pemanfaatan aset dan lahan milik BUMN tersebut, maka akan meringankan beban negara menjadi lebih efisien dan dirasa tidak perlu lagi menyewa hotel-hotel untuk isolasi mandiri bagi masyarakat yang terpapar COVID-19 ini.

"Jadi kita tidak perlu juga menyewa hotel-hotel untuk isolasi mandiri, tapi kita perlu juga memanfaatkan aset-aset BUMN yang ada. Jadi kalau tidak digunakan dan dimanfaatkan sayang dan mubazir," jelas politisi Partai Gerindra itu.

Menanggapi hal tersebut, Menteri BUMN Erick Thohir berjanji akan berusaha sebaik mungkin untuk mengkonversi aset-aset dan lahan milik BUMN menjadi rumah sakit darurat ataupun tempat isolasi mandiri bagi masyarakat yang terpapar COVID-19.

"Atas saran dari teman-teman Komisi VI DPR RI tadi yang menyarankan untuk mengconvert dari pada gedung-gedung aset BUMN untuk isolasi mandiri nanti kita akan coba push," Ungkap Erick.

Erick menjelaskan, bahwa saat ini fasilitas yang ada di perusahan-perusahaan milik BUMN yang dijadikan tempat untuk isolasi mandiri sudah mulai penuh juga.

"Nah alhamdulillah kemarin juga sudah Ada kesepakatan dengan Kemenkes bahwa standarisasi yang telah dilakukan oleh Rumah Sakit Pertamina menjadi acuan dari paket isolasi mandiri. Dan kini juga sudah Ada permenkes nya melalui telemedicine dan ini bisa menekan cost yang membebani negara," tandasnya. (*/rel)

Baca Juga

Editor: Riki