Pandemi Belum Berakhir, Indonesia Tetap Lanjutkan Pengembangan Transportasi Berbasis Listrik

Ilustrasi
Ilustrasi (dephub.go.id)

KLIKPOSITIF - Inovasi untuk mengembangkan transportasi berbasis listrik di Indonesia terus berlanjut di tengah pandemi. Hal tersebut disampaikan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat menjadi pembicara kunci pada webinar Bulan Inovasi bertema "Masa Depan Kendaraan Listrik di Indonesia ", yang diselenggarakan Direktorat Inovasi dan Science Techno Park Universitas Indonesia (UI), Jumat (13/8).

"Kendaraan listrik adalah kendaraan masa depan yang ramah lingkungan, sehingga bisa menjadikan bumi kita lebih sehat dan bebas dari polusi udara. Penggunaan kendaraan listrik merupakan salah satu upaya pemerintah untuk mendorong pengembangan kendaraan yang ramah lingkungan," jelas Menhub, yang dikutip dari laman dephub.

baca juga: Aturan Baru PCR Sebagai Syarat Semua Penerbangan, Puan Maharani: Pemerintah Harus Jelaskan Agar Masyarakat Tidak Bingung

Menhub mengatakan, terbitnya Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai untuk Transportasi Jalan, menjadi penanda komitmen pemerintah dalam mendorong pengembangan industri mobil listrik di dalam negeri.

Lebih lanjut Menhub menjelaskan, sejumlah inovasi dan upaya telah dilakukan di sektor transportasi dalam rangka mendukung upaya percepatan pengembangan kendaraan listrik di Indonesia . Diantaranya yaitu: membuat regulasi yang mendukung, meningkatkan riset dan inovasi kendaraan listrik , membuat grand desain pengembangan kendaraan listrik , hingga hilirisasi di dunia industri.

baca juga: Seri FIM MiniGP Australia Akan Dimulai pada 2022

"Sejak 2017, Indonesia sudah menerapkan konsep angkutan umum otonom listrik pada Kalayang (Sky Train) di Bandara Soekarno Hatta yang dapat digunakan pengguna jasa bandara untuk melakukan transfer antar terminal. Harapannya kedepan bukan tidak mungkin Indonesia bisa memiliki sistem transportasi publik berbasis listrik dan otonom," ungkap Menhub.

Menhub menambahkan, telah menggunakan kendaraan listrik baik motor maupun mobil sebagai kendaraan dinas untuk mendukung kegiatan operasional kedinasan di lingkungan Kemenhub.

baca juga: 187 SPKLU Untuk Kendaraan Listrik Sudah Tersedia di Seluruh Indonesia, Ini Sebarannya

Menhub melanjutkan, Indonesia memiliki potensi dalam memproduksi kendaraan listrik , mengingat tren mobilitas global menunjukkan pergeseran secara perlahan dari kendaraan konvensional menuju elektrifikasi.

"Salah satu kunci agar Indonesia dapat bersaing di industri kendaraan listrik global adalah dengan menciptakan ekosistem yang baik bagi pengembangan kendaraan listrik di Indonesia . Kita tidak hanya membuat produk akhir berupa motor atau mobil listrik, namun juga bisa membuat komponen penting lainnya bagi kendaraan listrik . Jadi kedepannya perlu dikembangkan ekosistemnya termasuk industri suku cadangnya," kata Menhub.

baca juga: Indonesia Rintis Kerja Sama Jaminan Produk Halal dengan Argentina

Untuk mewujudkan transportasi yang efisien, berkelanjutan, dan ramah lingkungan, lanjut Menhub, inovasi-inovasi harus terus diperkuat. Hal itu dapat terwujud dengan adanya sinergi yang baik antara pemerintah, perguruan tinggi, swasta, masyarakat, dan juga media.

"Perguruan tinggi melakukan inovasi-inovasi, pemerintah menyiapkan kemudahan regulasinya, swasta mendukung, masyarakat menggunakannya, dan media ikut mensosialisasikannya. Kolaborasi ini akan mendorong pengembangan industri kendaraan listrik di Indonesia ," tutur Menhub.

Editor: Haswandi