Batik Tulis Minang Tirai, Hasil Karya SMKN 1 Ampek Angkek

Bupati Agam meninjau pembuatan Batik Tulis Minang Tirai
Bupati Agam meninjau pembuatan Batik Tulis Minang Tirai (Ist)

AGAM , KLIKPOSITIF -

Bupati Agam meninjau pembuatan Batik Tulis Minang Tirai Ampek Angkek hasil produksi SMKN 1 Ampek Angkek, Selasa (7/9).

baca juga: Terjadi di Tengah Malam, Suami Bunuh Selingkuhan Isteri di Malalak Agam

Kedatangan orang nomor satu di Agam tersebut, disambut hangat Kepala SMKN 1 Ampek Angkek, Gusti Kamal, Camat Ampek Angkek, Yogi Astarian, Anggota DPRD Agam , wali nagari, dan lainnya.

Gusti Kamal mengatakan, batik tulis ini merupakan salah satu bidang yang diajarkan di sekolahnya, yaitu bidang keahlian Kriya Kreatif Batik dan Tekstil.

baca juga: Yuk Lihat Pameran Bonsai di Halaman Kantor Wali Nagari Biaro Gadang Agam

"Saat ini ada 6 pekerja tetap untuk membuat batik tulis tersebut, yang juga merupakan alumni SMKN 1 Ampek Angkek," jelasnya.

Dikatakan, untuk menghasilkan satu kain batik tersebut, membutuhkan waktu 3 hari, tergantung banyaknya motif yang dibuat.

baca juga: PLN Resmikan Lisdes di Empat Desa Kabupaten Agam

"Motif yang kami fokuskan sekarang adalah motif Tirai Ampek Angkek, karena motif tersebut merupakan ciri khas dari Ampek Angkek," jelasnya.

Namun, tambahnya, pihaknya juga masih membuat berbagai motif lainnya, menyesuaikan dengan selera pasar.

baca juga: Yayasan Koarsa Gelar Syukuran Milad ke-2 di Panorama Puncak Kabun Singgalang

Untuk satu helai kain batik tulis tersebut, pihaknya membandrol harga Rp300-500 ribu, sesuai dengan tingkat kesulitan, dan motif yang dibuat.

Sementara itu, Bupati Agam , Dr. H. Andri Warman memberikan apresiasinya atas kegiatan yang dilakukan di SMKN 1 Ampek Angkek.

Andri Warman berharap, agar SMKN 1 Ampek Angkek dapat bersinergi dengan Pemkab Agam dalam pemasaran berbagai produk yang dihasilkan.

Karena saat ini pihaknya berencana akan membuat suatu Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang bergerak di bidang pemasaran. Dimana nantinya produk-produk yang dihasilkan oleh masyarakat, akan dibantu dipasarkan oleh pemerintah melalu BUMD tersebut.

"Kita berharap, kedepan batik tulis ini dapat dan terus berkembang, serta bisa dijadikan sebagai pakaian seragam di lingkungan Pemkab Agam , dan menjadi ciri khas di Kabupaten Agam ," harapnya.

Editor: Rezka Delpiera