Tidak Hanya Corona, Menko PMK Minta Panitia Perhatikan Potensi Penyakit Malaria Saat PON Papua

.
. (kemenkopmk)

KLIKPOSITIF - Ajang Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua tinggal menghitung hari. Pemerintah dan panitia penyelenggara mengklaim segala persiapan mulai dari sarana prasarana hingga perlengkapan pertandingan selesai sesuai target dan tinggal memasuki tahap penyempurnaan.

Namun demikian, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, mengingatkan panitia penyelenggara maupun Dinas Kesehatan Papua untuk memperhatikan kesiapan layanan kesehatan .

baca juga: Fraksi PKS Dukung ASEAN Ambil Sikap Tegas terhadap Junta Myanmar

Bukan hanya dalam hal pencegahan dan penanganan Covid-19, tetapi juga penyakit lain seperti malaria .

"Jangan cuma Covid-19 nya saja, tapi Papua ini saya lihat juga masih rentan untuk penyakit-penyakit lain terutama Malaria . Jadi tolong ini juga agar diperhatikan kesiapan layanan kesehatannya," tutur Muhadjir dikutip dari keterangan tertulis, Senin (20/9).

baca juga: Siapa yang Akan Menjadi Agen Icardi Jika Pisah dengan Wanda Nara? Ini 2 Kandidatnya

Sebagian Kontigen Tiba di Papua

Sementara itu, Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Seskemenpora) Gatot S Dewa Broto menyampaikan saat ini sudah ada sebagian kontigen yang datang.

baca juga: Presiden Pasang Target 70 Persen Penduduk Sudah Divaksin Pada Akhir 2021

"Sebagian kontingen sudah ada yang datang. Sebagian cabor juga sudah ada yang datang, baik untuk pembinaan pelatihan atau untuk penyesuaian medan," terangnya.

Namun demikian, menurut Gatot, keberhasilan PON sangat tergantung pada kepatuhan protokol kesehatan . Para atlet sebelum berangkat ke Papua sudah dikarantina di daerah asal, baik per-cabor maupun per-kontingen, kemudian dilakukan tes PCR dan setiba di Papua akan kembali di-screening. Untuk itu, PB PON beserta jajaran kesehatan telah siap apabila diperlukan tindak lanjut kesehatan .

baca juga: Penamaan Jalan dengan Nama Tokoh Turki, HWN: Tidak dengan Nama Mustafa Kemal Attatur

Pada lain sisi, Pemerintah, KONI Pusat, dan PB PON sudah mengantisipasi kemungkinan dihadirkan penonton. Untuk upacara pembukaan disarankan maksimum kehadiran 25% terdiri dari undangan, petugas, atlet, termasuk penonton atau dari 40 ribu sekitar 10 ribu yang disarankan.

"Untuk pelaksanaannya, kita akan pakai rujukan PPKM Level 3. Kami menyarankan untuk lapangan terbuka bisa dihadirkan maksimum 20% termasuk pengamanan, unsur official, atlet, dan penonton. Untuk di ruang tertutup disarankan yang hadir 10% sehingga tidak melanggar aturan prokes," tandasnya.

Editor: Eko Fajri