Ini Kekhawatiran Nadiem Makarim Jika Hanya Sedikit Sekolah yang Melaksanakan PTM Terbatas

Peserta vaksinasi dari Tanjung Pinang Kepulauan Riau berdialog dengan Presiden Jokowi, pada vaksinasi bagi pelajar yang dilakukan oleh BIN, pada Rabu (14/07/2021) yang lalu
Peserta vaksinasi dari Tanjung Pinang Kepulauan Riau berdialog dengan Presiden Jokowi, pada vaksinasi bagi pelajar yang dilakukan oleh BIN, pada Rabu (14/07/2021) yang lalu (BPMI Setpres/Lukas)
KLIKPOSITIF

- Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi ( Mendikbudristek ) Nadiem Anwar Makarim menyampaikan kekhawatirannya mengenai masih sedikitnya jumlah sekolah yang melaksanakan PTM terbatas, yang berpotensi menyebabkan learning loss.

"Saya lebih khawatir bahwa hanya 40 persen dari sekolah kita yang bisa melakukan PTM, saat ini baru melakukan PTM. Jadi ada 60 persen sekolah kita yang sebenarnya sudah boleh melakukan PTM yang belum [melakukannya]," ujar Nadiem dalam keterangan pers usai mengikuti Rapat Terbatas yang dipimpin Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), secara virtual, Senin (27/09/2021) sore.

baca juga: Pemerintah Salurkan 3,6 Juta Paket Data untuk Dukung Pelajaran Daring

Nadiem memaparkan, sejumlah penelitian menunjukkan adanya risiko learning loss yang dapat terjadi akibat pembelajaran jarak jauh yang kurang optimal.

"Data dari Bank Dunia dan berbagai macam institusi riset menunjukkan betapa menyeramkannya learning loss yang bisa terjadi, ini di luar kondisi psikologis yang bisa terjadi. Apalagi di tingkat SD dan PAUD di mana mereka paling membutuhkan PTM, bahwa kalau sekolah -sekolah yang tidak dibuka dampaknya bisa permanen," tandasnya.

baca juga: PPKM Level Empat, Padang Tetap Sekolah Tatap Muka

Lebih lanjut Mendikbudristek menegaskan bahwa pihaknya akan bekerjasama dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) untuk meningkatkan pengendalian COVID-19 di satuan pendidikan.

Editor: Haswandi